Virginia Bergerak Menuju Penghapusan Hukuman Mati

Virginia Bergerak Menuju Penghapusan Hukuman Mati

Virginia Bergerak Menuju Penghapusan Hukuman Mati – Virginia, negara bagian yang telah mengeksekusi lebih banyak narapidana daripada negara lain di Amerika, tampaknya siap untuk menghapus hukuman mati, pergeseran seismik untuk badan legislatif negara bagian, yang hanya lima tahun lalu melihat kursi listrik dan kesepakatan farmasi rahasia untuk menjaga hukuman terakhir.

Bekas ibu kota Konfederasi akan menjadi negara bagian Selatan pertama yang menghapus hukuman mati jika RUU yang akan disahkan Senat dikeluarkan dari DPR dan diserahkan ke meja Gubernur Ralph Northam, seorang Demokrat, yang telah berjanji untuk menandatanganinya. sbobetonline

Larangan di Virginia dapat membantu menyapu perubahan di Selatan, menurut para ahli yang mengatakan disparitas rasial dalam penerapan hukuman mati berakar pada sejarah perbudakan di kawasan itu dan segregasi Jim Crow.

“Sama seperti monumen Konfederasi yang dibongkar, sisa-sisa hukum Konfederasi ini juga menghadapi pembongkaran,” kata Robert Dunham, direktur eksekutif Pusat Informasi Hukuman Mati. “Konteks historis itu adalah bagian sentral dari pencabutan. Dan pencabutan menawarkan kesempatan nyata untuk penyembuhan rasial.”

Baru-baru ini tahun lalu, saat Demokrat mengambil kendali penuh di Richmond untuk pertama kalinya dalam satu generasi dan mengantarkan perubahan besar di banyak bidang, upaya untuk melarang atau membatasi hukuman mati terhenti.

Tagihan untuk melarang eksekusi gagal. Upaya yang lebih sederhana, untuk melarangnya dalam kasus-kasus penyakit mental yang parah, disetujui Senat dengan dukungan bipartisan yang kuat. Tapi subkomite DPR yang dipimpin oleh seorang jaksa Demokrat membiarkan itu dan RUU hukuman mati mati tanpa sidang.

Tahun ini, dengan gubernur yang akan keluar menjadikan penghapusan sebagai prioritas, jaksa yang sama, Delegasi Michael Mullin, D-Newport News, mensponsori RUU untuk menghapus hukuman mati seluruhnya.

“Saya pikir prospeknya sangat bagus bahwa kita akan mengakhiri hukuman mati pada tahun 2021,” kata Mullin, seorang jaksa penuntut pidana kota Hampton yang mengepalai sub-komite yang mendengar proposal untuk mengubah kode kriminal.

RUU Mullin belum diajukan, tetapi versi yang disponsori oleh Senator Scott Surovell, D-Fairfax, telah disetujui oleh satu komite Senat dan diperkirakan akan lulus yang kedua, yang akan meninjau dampak fiskalnya. Langkah tersebut tampaknya memiliki suara untuk melewati Senat penuh.

Sementara Mullin memuji kepemimpinan Northam untuk perubahan tersebut, para ahli hukuman mati mengatakan upaya Virginia sejalan dengan pergeseran nasional dari eksekusi, baik dalam hukum maupun praktik.

Kemajuan dalam teknologi DNA, yang telah mengekspos 174 hukuman mati yang salah sejak 1973, telah mendorong beberapa negara bagian untuk melarang praktik tersebut dari waktu ke waktu. Baru-baru ini, negara bagian yang masih dijatuhi hukuman mati telah berjuang untuk melaksanakan eksekusi karena kelangkaan obat suntik mematikan.

Gerakan penghapusan telah berlangsung di Virginia di tengah seruan untuk keadilan rasial. Secara nasional, non-kulit putih menyumbang 55% narapidana hukuman mati yang tidak proporsional, menurut American Civil Liberties Union.

Video George Floyd, seorang pria kulit hitam tak bersenjata, sekarat di bawah lutut seorang petugas polisi kulit putih di Minneapolis pada bulan Mei menyebabkan protes dan perombakan peradilan pidana di Virginia dan di seluruh negara. Gambar sebagian besar pendukung Presiden Donald Trump berkulit putih menyerbu Capitol bulan ini dengan tekanan terbatas dari polisi mengilustrasikan, bagi sebagian orang, bagaimana bias rasial membengkokkan administrasi peradilan.

Peristiwa tersebut dapat meningkatkan upaya pencabutan di Virginia, serta perombakan peradilan pidana yang lebih luas yang dimulai oleh Demokrat dalam sesi khusus musim panas dan terus didorong dalam sesi reguler yang dimulai bulan ini. Tetapi beberapa RUU lainnya dapat membuat Demokrat kehilangan beberapa dukungan GOP.

Senator William Stanley, R-Franklin, musuh lama eksekusi, menandatangani sebagai co-sponsor RUU Surovell dan memilihnya di komite pada hari Senin. Namun Stanley mengatakan dia akan mencabut dukungannya jika legislatif memberikan suara untuk menghapus hukuman minimum wajib. Dia ingin hukuman mati dihapuskan, tetapi hanya jika pelanggar terburuk menerima hukuman seumur hidup, tanpa kesempatan pembebasan bersyarat.

“Jika ada seseorang yang membunuh banyak orang atau polisi, mereka seharusnya tidak pernah melihat terang hari,” katanya. “Anda bisa mengatakan, ‘Hidup tanpa pembebasan bersyarat,’ dan kemudian dengan tidak ada persyaratan minimum, itu mengalahkan seluruh tujuan.”

Jika Demokrat yang mengontrol DPR dan Senat tetap bersatu, mereka tidak membutuhkan suara GOP untuk menghapus hukuman mati. Tapi Demokrat mungkin mendapat keuntungan politik dari pemungutan suara bipartisan, karena itu akan mempersulit Partai Republik, yang sangat bergantung pada masalah hukum dan ketertiban dalam pemilihan gubernur tahun ini, untuk menggunakan penghapusan untuk menggambarkan mereka sebagai kejahatan yang lembut.

Tahun lalu, 28 negara bagian yang menjatuhkan hukuman mati melakukan gabungan 17 eksekusi, terendah dalam 37 tahun. Penurunan itu sebagian dikaitkan dengan pandemi virus korona, karena para pejabat menganggap eksekusi sebagai risiko kesehatan bagi mereka yang terlibat. Tetapi kecepatannya telah melambat bahkan sebelum krisis kesehatan, sebagian besar karena tidak tersedianya obat suntik yang mematikan.

Pada saat yang sama, pemerintahan Trump pergi ke arah yang berlawanan, melanjutkan eksekusi federal setelah jeda selama 17 tahun. Dalam enam bulan terakhir Trump, pemerintah federal melakukan 13.

Virginia, yang melakukan eksekusi pertamanya pada 1608 dan menghukum mati para penjajah karena pelanggaran seperti mencuri anggur dan membunuh ayam, telah menjadi negara dengan hukuman mati paling produktif di negara itu selama empat abad terakhir. Bahkan di era modern, setelah Mahkamah Agung AS memberlakukan kembali hukuman mati pada tahun 1976, Virginia telah mengeksekusi 113 orang – lebih banyak dari negara bagian mana pun, dengan Texas dan Oklahoma, sebagai sepertiga dari dekat.

Hukuman mati memiliki hubungan yang kuat dengan sejarah ketidakadilan rasial persemakmuran. Hukum negara dulu membedakan kejahatan modal dan non-modal berdasarkan ras pelaku dan ras korban. Begitu diskriminasi itu dinyatakan inkonstitusional, diskriminasi itu terus berlangsung karena kebijaksanaan yang diberikan semua juri berkulit putih, kata Dunham, dari Pusat Informasi Hukuman Mati.

Dari tahun 1900 hingga 1969, katanya, Virginia tidak mengeksekusi satu orang kulit putih untuk pelanggaran apa pun yang tidak mengakibatkan kematian, sementara 73 pria kulit hitam dieksekusi karena pemerkosaan, percobaan pemerkosaan atau perampokan.

Perbedaan itu masih ada, kata Surovell.

“Anda lebih mungkin dituntut dengan kejahatan berat dan dinyatakan bersalah jika Anda minoritas, menderita penyakit mental, berpenghasilan rendah, kapasitas intelektual Anda berkurang, atau jika Anda membunuh seorang Orang kulit putih dan Anda bukan orang kulit putih, “katanya.

Surovell mengatakan bahwa dengan hukuman mati masih dalam pembukuan, Virginia keluar dari langkah dengan seluruh dunia.

“Negara-negara yang masih menerapkan hukuman ini adalah tempat-tempat seperti Pakistan, Arab Saudi, Mesir, China dan, untuk sementara, Negara Islam,” katanya. “Kebanyakan negara demokrasi industri Barat telah pindah.”

Colorado menghapus hukuman mati tahun lalu, menjadi negara bagian ke-22 yang melakukannya. Tren ini telah menyebar ke Virginia, dari New England hingga Pantai Atlantik hingga Delaware dan tetangganya Washington, D.C., dan Maryland, yang menghapus hukuman mati pada tahun 2013. Namun hingga saat ini, anggota parlemen Virginia tampaknya puas untuk melawannya.

Partai Republik yang mengendalikan DPR dan Senat negara bagian pada tahun 2016 meloloskan RUU Hal ini akan menjadikan kursi listrik sebagai metode standar eksekusi Virginia. Di bawah hukum, seperti sekarang, narapidana yang dihukum dapat memilih metode eksekusi: suntikan mematikan atau kursi.

Pada tahun 2016, obat-obatan eksekusi menjadi langka, dengan perusahaan farmasi ditekan oleh musuh hukuman mati untuk berhenti menjualnya. RUU itu akan membiarkan negara menggunakan kursi listrik ketika tidak bisa mendapatkan obat-obatan. Ketika sampai di meja Gubernur Terry McAuliffe, Demokrat menyebutnya “tercela” dan membatalkan RUU tersebut, tetapi dengan cara yang memungkinkan negara untuk melanjutkan eksekusi dengan secara khusus memesan obat-obatan eksekusi dari apotek peracikan. Identitas apotek harus dirahasiakan untuk melindungi mereka dari tekanan politik.

Rencana tersebut kontroversial tidak hanya di kalangan penentang hukuman mati, tetapi juga di antara kritikus kerahasiaan pemerintah sayap kanan dan kiri. Tapi itu disahkan dengan bantuan dari Demokrat konservatif dan menjadi hukum.

Demokrat yang baru diberdayakan mencabut undang-undang itu tahun lalu. Tapi itu adalah satu-satunya tindakan yang mereka ambil pada hukuman mati selama sesi reguler 65 hari dan sesi khusus maraton 84 hari yang diadakan, sebagian, untuk mengatasi ketidakadilan rasial.

Ketika negara yang dulu sangat konservatif menjadi lebih urban, beragam ras dan liberal secara sosial, oposisi terhadap hukuman mati telah bergeser dari tanggung jawab politik menjadi aset potensial. McAuliffe memenangkan pemilihan gubernur pada tahun 2013 dengan janji untuk menegakkan eksekusi sebagai masalah hukum negara bagian, terlepas dari penentangan pribadinya sebagai seorang Katolik. Tahun ini, dia dan setiap Demokrat lainnya yang mencalonkan diri sebagai gubernur menyerukan penghapusan hukuman mati.

Salah satu saingannya untuk nominasi Partai Demokrat, Senator negara bagian Jennifer McClellan dari Richmond, memilih sebagai delegasi pada 2007 untuk memperluas hukuman mati yang mencakup kaki tangan pembunuhan, bukan hanya pelaku atau “pemicu”. Gubernur Tim Kaine, seorang Demokrat, memveto tindakan itu.

Pergeseran menentang hukuman mati tidak disambut baik oleh kelompok penegak hukum. Wayne Huggins, direktur eksekutif Asosiasi Kepolisian Negara Bagian Virginia, mengatakan mencabut hukuman mati akan menjadi penghinaan bagi keluarga petugas yang dibunuh, terutama jika dipasangkan dengan tagihan untuk memulihkan pembebasan bersyarat dan menghilangkan persyaratan minimum.

“Dari sudut pandang kami, ini ketidakadilan,” kata Huggins, yang bersaksi melawan RUU tersebut pada Senin, kemudian dalam sebuah wawancara. “Ini mengirimkan pesan buruk kepada masyarakat pada umumnya dan komunitas penegak hukum pada khususnya.”

Tetapi beberapa jaksa penuntut negara bagian, yang secara tradisional berpihak pada penegakan hukum tentang hukuman mati, telah berbaris tahun ini untuk mendukung pencabutan.

Jaksa Agung Mark Herring, seorang Demokrat, yang sebagai senator negara bagian pada tahun 2007 juga memilih untuk ekspansi “pemicu”, menganjurkan pencabutan saat ia mencari masa jabatan ketiga tahun ini. RUU Surovell juga mendapat dukungan dari sekitar selusin pengacara persemakmuran negara bagian, yang musim panas lalu membentuk kelompok Penuntut Progresif Virginia untuk Keadilan dan mewakili 40 persen dari populasi negara bagian.

Dalam beberapa hal, pergeseran politik hanya mengejar sentimen publik. Jajak pendapat Gallup November 2019 menemukan bahwa untuk pertama kalinya dalam 34 tahun, mayoritas orang Amerika mengatakan hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat adalah hukuman yang lebih baik untuk pembunuhan daripada hukuman mati.

Tidak ada juri di Virginia yang menjatuhkan hukuman mati sejak 2011. Negara bagian belum mengeksekusi siapa pun sejak 2017, ketika menjatuhkan dua orang sampai mati.

Pemimpin Mayoritas Senat Richard Saslaw, D-Fairfax, pendukung lama hukuman mati, masih mendukung penggunaannya untuk pembunuh massal. Tapi dia tidak keberatan memberikan suara untuk RUU Surovell di komite Senin karena hukuman mati secara efektif sudah dihapuskan di Virginia.

“Hanya ada dua orang terpidana mati; juri tidak lagi memberikan hukuman,” katanya. “Opsi itu tidak ada sekarang.”

Senator Chap Petersen, D-Fairfax City, pertama kali memenangkan pemilihan legislatif 20 tahun lalu, saat gelombang penembakan telah meneror wilayah Washington – kejahatan yang membuatnya percaya “ada kalanya hukuman mati bisa menjadi pilihan. “

Namun dia juga memilih RUU Surovell di komite. Petersen mengatakan dia setuju dengan penghapusan tahun ini, bukan karena perubahan dalam kepercayaan pribadinya, tetapi karena dia tahu itulah yang jelas-jelas diinginkan oleh distrik Virginia Utara yang berubah.