Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi – Dalam pemilihan pertamanya sejak Trump menjadi presiden, Virginia memberi kemenangan besar kepada Demokrat. Ini negara ayunan satu kali dan mantan ibukota Konfederasi terpilih Demokrat di semua tiga balapan di seluruh negara bagian – Gubernur, wakil gubernur dan Jaksa Agung.

Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Letnan Gubernur Ralph Northam, seorang dokter berwatak halus dari pantai timur Virginia, memimpin tiket dengan platform yang berfokus pada hak reproduksi perempuan, perubahan iklim dan keadilan rasial. Dia mengalahkan Republikan Ed Gillespie dengan hanya di bawah 54 persen suara. sbobetmobile

Northam melihat dukungan yang sangat kuat dari populasi beragam pemilih pinggiran kota di daerah Arlington, Fairfax dan Loudoun, di mana sejarah Konfederasi Virginia tidak begitu menonjol dibandingkan di bagian pedesaan dan selatan negara bagian itu. Para pemilih kulit hitam di Tidewater dan Richmond, ibu kota, juga berkumpul di sekitar Northam.

Kandidat letnan gubernur dari Partai Demokrat, Justin Fairfax, menarik basisnya dari daerah yang sama. Dia mengalahkan anggota Dewan Delegasi Republik Jill Vogel, 53 persen berbanding 47 persen. Fairfax akan menjadi politikus kulit hitam pertama yang memegang jabatan di seluruh negara bagian di Virginia sejak mantan Gubernur Douglas Wilder menjadi letnan gubernur pada tahun 1985.

Fairfax, yang tidak pernah menduduki jabatan terpilih, sekarang berada dalam posisi untuk mengikuti jalur Gubernur terpilih Northam dan tujuh gubernur letnan Virginia lainnya yang telah naik ke jabatan tertinggi negara bagian. Jika dia melakukannya, dia akan menjadi orang Afrika-Amerika kedua yang pernah memimpin Virginia.

Ras tidak pernah menjadi renungan dalam politik selatan. Dan dalam pemilihan Virginia, itu adalah faktor sentral. Sebagai seorang analis politik yang berfokus pada ras, saya menafsirkan kemenangan Demokrat ini sebagai tanda bahwa Old Dominion telah memasuki era baru – yang ditandai dengan perpecahan perkotaan-pedesaan yang pasti.

Kota vs. Negara

Di Virginia modern, daerah perkotaan memiliki keragaman ras dan etnis yang cukup besar, terutama di Virginia utara. Kota-kota ini sangat demokratis.

Ed Gillespie dari Partai Republik, seorang pelobi Washington yang hampir mengalahkan senator petahana Mark Warner pada tahun 2014, mengetahui hal ini. Jadi dia menjalankan kampanye yang jelas ditujukan untuk menarik basis Trump di seluruh pedesaan Virginia.

Gillespie lebih suka mempertahankan patung-patung ikon Konfederasi seperti Robert E. Lee dan Stonewall Jackson, masalah yang sangat hangat di Virginia sejak pengunjuk rasa pro-Konfederasi sayap kanan menewaskan satu orang di Charlottesville pada bulan Agustus.

Gillespie juga menyerang Northam atas kebijakan Gubernur McAuliffe untuk memulihkan hak suara mantan penjahat, dan dia menentang kota perlindungan. Gillespie menjalankan iklan televisi yang menyiratkan bahwa imigran akan bergabung dengan geng kekerasan seperti MS-13, yang tidak bermain baik di daerah perkotaan liberal.

Akibatnya, Northam benar-benar bernasib lebih baik di pinggiran utara Virginia – pusat populasi utama – daripada Hillary Clinton pada 2016. pemilih Arlington memberi Northam 80 persen, Fairfax 67 persen, Loudoun 59 persen dan Pangeran William 61 persen.

Di kota-kota yang sangat hitam seperti Norfolk dan Hampton, juga, Northam melihat kemenangan besar. Di seluruh negara bagian, 87 persen pemilih kulit hitam dan 67 persen pemilih Latin mendukung kandidat Demokrat.

Bahkan sebelum pemungutan suara secara resmi ditutup pada pukul 7 malam, terlihat jelas bahwa koalisi beragam orang Virginia kulit hitam, pinggiran utara Virginia, dan penduduk kota telah menjadi blok suara yang kuat. Bersama-sama, komunitas ini menempatkan Northam, Fairfax, dan lebih dari selusin delegasi Majelis Umum Demokrat ke kantor.

Era baru

Pertunjukan Demokrat yang kuat ini menunjukkan bahwa Virginia sedang memasuki era baru.

Sejarah adalah dasar dari Old Dominion, salah satu dari 13 koloni asli Amerika. Namun, dalam penilaian saya, pemilihan gubernur 2017 membuktikan bahwa orang Virginia yang berpikiran maju sekarang lebih menghargai masa depan daripada di masa lalu.

Meskipun merupakan negara bagian selatan, Virginia menolak iklan yang berusaha memecah belah rasial dan menakut-nakuti para pemilih. Bahkan seruan bendera Konfederasi dan monumen Perang Saudara tidak menghalangi para pemilih untuk menulis sejarah baru. Dengan sedikit kemeriahan, negara membawa seorang pengacara hitam ke dalam kantor letnan gubernur.

Pergeseran Demokratik ini kemungkinan besar akan tumbuh. Saya percaya pemilih pedesaan Virginia akan secara bertahap kehilangan pengaruh politik mereka – bahkan di Majelis Umum yang representatif – karena kurangnya pekerjaan terus menyusut populasi pedesaan.

Sebaliknya, data sensus menunjukkan bahwa wilayah perkotaan Virginia akan meluas. Itu kemungkinan berarti lebih banyak pemilih Demokrat.

Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Pertanyaan besarnya sekarang adalah apakah kemenangan Demokrat di Virginia menandakan tren nasional. Pada 2018, 36 negara bagian dan tiga teritori memilih gubernur. Lebih dari 30 senator akan menghadapi pemilihan.

Saya melihat pemilihan “off-off-year” Virginia sebagai penolakan terhadap kebijakan Trump. Negara menunjukkan bahwa orang Afrika-Amerika, pinggiran kota, dan milenial bisa menjadi pelopor kontes Demokrat di masa depan. Tahun depan, seluruh Amerika akan mengetahui apakah Virginia adalah awal dari sesuatu yang lebih besar.