Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia – Mahkamah Agung akan memutuskan pada 2019 apakah undang-undang Virginia yang melarang penambangan uranium didahului oleh Undang-Undang Energi Atom, undang -undang AS yang mengatur pemrosesan dan pengayaan bahan nuklir.

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia Membalikkan Pandangan Tradisional Tentang Kekuasaan Federal dan Negara Bagian

Kasus Virginia Uranium, Inc. v. Warren, akan membutuhkan pengadilan untuk menafsirkan undang-undang yang mengatur produksi bahan bakar nuklir. Tetapi dampak jangka panjangnya yang paling signifikan mungkin adalah sekilas yang diberikannya ke dalam pandangan pengadilan tentang keseimbangan yang tepat antara kekuatan regulasi federal dan hak-hak negara bagian dalam menetapkan kebijakan mereka sendiri. sbobet asia

Saya telah terlibat dalam kasus ini dalam berbagai iterasi selama lebih dari satu dekade. Sebelum bergabung dengan fakultas di Fakultas Hukum Universitas Virginia, saya bekerja dengan Pusat Hukum Lingkungan Selatan, sebuah organisasi advokasi lingkungan yang telah menyuarakan keprihatinan besar tentang usulan tambang uranium di dekat kota Danville.

Membalik Perbedaan Hak Negara Bagian

Kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa orang-orang yang memiliki hak politik tidak mempercayai birokrasi federal yang besar dan lebih suka memberikan kebebasan kepada pejabat negara untuk mengatur ekonomi mereka sendiri. Di bawah garis pemikiran ini, kaum konservatif diharapkan berpihak pada Persemakmuran Virginia dan mundur pada penerapan Undang – Undang Energi Atom yang akan melarang negara memberlakukan larangan penambangan uranium sejak 1982.

Di sisi lain, mereka yang berada di ujung spektrum liberal mungkin diharapkan untuk melihat dukungan federal yang kuat sebagaimana diperlukan untuk mencegah negara dari deregulasi dan perusakan lingkungan mereka sendiri.

Kasus ini adalah salah satu dari beberapa, sengketa lingkungan dan kebijakan publik baru-baru ini untuk menunjukkan bagaimana pemikiran tersebut bisa salah.

Selama karier politik mereka, Senator Republik konservatif Tom Cotton dari Arkansas, Jim Inhofe dari Oklahoma dan Ted Cruz dari Texas masing-masing menyoroti Amandemen ke – 10 dalam mengadvokasi pandangan terbatas atas kekuasaan pemerintah federal dan penghormatan terhadap hak-hak negara bagian. Namun ketiganya menandatangani amicus brief untuk mendukung pandangan luas Virginia Uranium, Inc. tentang peran Komisi Pengaturan Nuklir dalam hal ini.

Di sisi lain, pemerhati lingkungan mendapatkan apresiasi atas nilai inisiatif negara, seperti larangan penambangan Virginia, yang dapat menjadi benteng melawan kemunduran lingkungan dari pemerintahan Trump.

Di hadapan Mahkamah Agung, saya menulis bersama, dengan mantan Jaksa Agung Virginia Tony Troy, catatan singkat tentang amicus yang membela hukum negara bagian. Kami mengajukan atas nama enam anggota dari Virginia General Assembly yang mewakili masyarakat yang terkena dampak dan atas nama kamar dagang lokal; asosiasi sipil, perdagangan dan pembangunan ekonomi; dan kota.

Kepentingan Ekonomi

Virginia Uranium mengklaim bahwa situs penambangan yang diusulkan, sekitar 220 mil barat daya Washington, DC, dapat menghasilkan pendapatan bersih US $ 4,8 miliar untuk bisnis Virginia.

Uranium oksida, umumnya dikenal sebagai kue kuning, dapat diperkaya untuk menghasilkan bahan bakar yang menggerakkan reaktor nuklir negara. Tapi pertama-tama itu harus diekstraksi dari tanah, yang merupakan usaha yang sangat penting. Memproduksi kue kuning 133 juta pon yang menurut perusahaan dapat dikembangkan akan membutuhkan penambangan lebih dari 267 miliar pon bijih mentah , yang kira-kira 365 kali berat Gedung Empire State.

Kelompok – kelompok hijau menangkap laporan yang diterbitkan oleh National Academy of Sciences, Engineering, and Medicine, yang menemukan bahwa penambangan uranium meningkatkan insiden kanker, pengasaman saluran air lokal, dan emisi jelaga dan polutan pembentuk kabut dari peralatan industri.

Bisnis lokal bergabung dengan aktivis lingkungan dalam mendorong kembali. The Danville PITTSYLVANIA County Chamber of Commerce menentang proyek pertambangan, dari keprihatinan tentang bahaya potensi untuk pertanian, pariwisata dan peluang pembangunan ekonomi lainnya.

Industri yang terkait dengan pertanian dan kehutanan menyediakan kabupaten yang berdekatan dengan lokasi tambang yang diusulkan dengan perkiraan keuntungan ekonomi total $ 5,4 miliar pada tahun 2015, menurut analisis Weldon Cooper Center for Public Service.

Menyadari sifat boom-and-bust industri pertambangan uranium, para pemimpin pembangunan ekonomi di Virginia Selatan telah menyatakan kekhawatiran bahwa Virginia Uranium dapat meninggalkan tambang yang ditutup dan ekonomi lokal yang melemah.

Di bawah Undang-Undang Energi Atom, negara memiliki yurisdiksi atas penambangan uranium konvensional. Pemerintah federal tidak memiliki otoritas atas bijih uranium ” sebelum dikeluarkan dari tempat penyimpanannya di alam,” saat digiling menjadi kue kuning.

Hukum Virginia secara eksklusif berbicara tentang pertambangan yang dikendalikan negara dan hanya melarang aktivitas itu. Para pendukung pertambangan, bagaimanapun, bersikeras bahwa motif negara untuk memberlakukan larangan ini adalah kekhawatiran tentang bahaya keselamatan yang terkait dengan penyimpanan tailing radioaktif dari proses penggilingan – masalah yang secara tradisional ditangani oleh Komisi Pengaturan Nuklir.

Mahkamah Agung Menyelidiki

Ketika Mahkamah Agung mendengar argumen lisan tentang kasus tersebut, pada 5 November 2018, pengadilan mempertimbangkan apakah legislator negara bagian harus dibebaskan untuk melarang penambangan jika mereka menemukan bahwa kerugiannya lebih besar daripada manfaatnya.

Para hakim juga menyelidiki apakah Undang-Undang Energi Atom dapat secara efektif mengamanatkan penambangan di tingkat negara bagian untuk menyediakan bijih untuk operasi penggilingan yang diatur oleh pemerintah federal.

Ketika mereka menyelidiki pertanyaan-pertanyaan ini, menjadi jelas bahwa asumsi konvensional tentang otoritas federal dan hak negara bagian mungkin tidak berlaku.

Hakim Sonia Sotomayor dan Elena Kagan, keduanya adalah hakim liberal yang ditunjuk oleh Presiden Barack Obama, menyuarakan keengganan untuk melanggar otoritas pembuatan undang-undang tradisional negara bagian – jenis kekhawatiran yang biasanya diajukan oleh kaum konservatif peradilan. Ke titik itu, Hakim Neil Gorsuch dengan senang hati merujuk pada pengamatan Kagan dan menyarankan bahwa pandangannya tentang kasus tersebut memiliki skeptisisme yang sama.

Hakim Brett Kavanaugh meninggalkan ortodoksi konservatif dan tampaknya menyerukan interpretasi pragmatis dari hukum Virginia. Dia bertanya apakah penambangan yang dikendalikan negara dan penggilingan yang diatur secara federal mungkin saling berhubungan erat.

Hakim Stephen Breyer, yang merenungkan 24 tahun di bangku Mahkamah Agung, mengamati bahwa “setiap hakim, sejauh yang saya tahu, termasuk Hakim Scalia, yang biasa kami bicarakan, kadang-kadang akan melihat ke tujuan undang-undang” dan pergi dari teks biasa.

Baik komentar dan pertanyaan Kavanaugh dan Breyer mengisyaratkan pandangan luas tentang lingkup Komisi Pengaturan Nuklir.

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia Membalikkan Pandangan Tradisional Tentang Kekuasaan Federal dan Negara Bagian

Tapi seperti yang disiratkan Breyer, mungkin warisan Justice Scalia yang tampak besar ketika pengadilan mengumumkan keputusannya. Gorsuch telah memulai argumen lisan dengan mengutip pendapat Scalia yang menjelaskan mengapa pengadilan federal harus menghindari penyelidikan atas motif negara bagian.

Bahwa Kagan dan Sotomayor juga tertarik pada penyelidikan yang lebih sempit ini terhadap tindakan legislatif negara bagian menunjukkan bahwa kearifan konvensional tentang filosofi yudisial mungkin tidak berlaku dalam kasus ini. Keputusan diharapkan sebelum akhir Juni 2019.