Virginia: 1 Negara Bagian, 2 Wilayah yang Sangat Berbeda

Virginia: 1 Negara Bagian, 2 Wilayah yang Sangat Berbeda – Lembah Roanoke di Virginia secara geografis terisolasi, sebagian besar pedesaan, dan memiliki sedikit kesamaan dengan bagian utara negara bagian yang sama.

ROANOKE, Va. — Forest Jones, penduduk daerah seumur hidup, bersikeras: Southwest adalah yang terbaik.

Virginia: 1 Negara Bagian, 2 Wilayah yang Sangat Berbeda

Saat makan malam baru-baru ini di Lucky, sebuah restoran kelas atas di pusat kota, Jones berkhotbah tentang sudut khususnya The Old Dominion kepada orang asing yang bertanya-tanya. Di sini, katanya, biaya hidup rendah, sekolah-sekolah luar biasa, pegunungan dan sungai menjadi tempat rekreasi yang luar biasa, dan peluang kerja dari konglomerat kereta api dan kargo Norfolk Southern hingga pemimpin biotek Carilion Healthcare Corporation berlimpah.

Ditanya mengapa sebuah wilayah dengan begitu banyak hal untuk itu tidak mendapatkan perhatian seperti Richmond, ibu kota negara bagian, atau memiliki pengaruh politik Washington, DC, pinggiran kota seperti Fairfax atau Arlington, Jones menorehkannya dengan pepatah real estat lama: lokasi, lokasi, lokasi.

“Kami tidak dekat pantai, kami tidak dekat DC, kami tidak dekat Richmond,” kata Jones, seorang administrator sekolah di dekat Salem. “Pada dasarnya kami terselip di sini sendirian.”

Jones, 46, dan sesama penduduk Lembah Roanoke tinggal di ibu kota yang bisa disebut Virginia Lain: wilayah yang dulu berpengaruh secara geografis terisolasi, sebagian besar pedesaan, yang memiliki lebih banyak kesamaan dengan Virginia Barat daripada Virginia utara.

Wilayah ini dibayangi sebagian oleh kenaikan Virginia di panggung nasional, termasuk 10 besar yang ditampilkan dalam peringkat Negara Bagian Terbaik ketiga tahunan US News.

Berdasarkan ribuan poin data yang dikumpulkan dari sumber-sumber terpercaya, peringkat Negara Bagian Terbaik mengukur seberapa baik kinerja negara bagian untuk warganya. Menghancurkan angka-angka dalam kategori seperti perawatan kesehatan, ekonomi, peluang dan keselamatan publik, peringkat menilai peluang yang ditawarkan negara kepada rakyatnya, bersama dengan menimbang status elemen seperti infrastruktur dan stabilitas fiskalnya.

Bulan Sabit Emas Pertumbuhan Ekstrim

Virginia peringkat No 7 tahun ini, mencetak gol di depan negara-negara peringkat tinggi secara konsisten seperti Massachusetts, Colorado dan Wisconsin.

Tetapi penampilan kuat Virginia di peringkat US News 2019 mungkin berasal dari masa booming di “Golden Crescent” negara bagian itu sebuah area yang dimulai di Virginia utara di luar Washington, DC, menyapu ke selatan bersama Interstate 95 melalui Richmond, kemudian memotong ke timur dengan Interstate 64 ke daerah Tidewater-Hampton Roads.

Selama beberapa dekade, Bulan Sabit telah mengalami pertumbuhan dan urbanisasi yang eksplosif: Virginia Utara, bagian negara bagian dengan pertumbuhan tercepat, adalah salah satu wilayah statistik metropolitan terbesar di negara ini, dengan populasi lebih dari 8,3 juta,

dan wilayah metropolitan Hampton Roads rumah bagi pangkalan angkatan laut terbesar di dunia dan satu pangkalan Angkatan Udara yang besar memiliki populasi 1,7 juta dan termasuk di antara 50 wilayah metro teratas di negara ini. Richmond, pusat gravitasi geografis, politik, dan budaya negara bagian itu, menempati peringkat wilayah metropolitan terbesar ke-44 di negara itu, dengan populasi 1,2 juta.

“Di Virginia, bagian pertumbuhan yang tidak proporsional telah terkonsentrasi di Virginia utara dekade ini, terutama dibandingkan dengan dekade terakhir,” menurut StatChat, sebuah situs web yang diproduksi oleh University of Virginia Weldon Cooper Center for Public Service.

Pada tahun 2018, menurut situs tersebut, Virginia utara menyumbang 67 persen dari total pertumbuhan penduduk Old Dominion, lebih dari gabungan wilayah Richmond dan Hampton Roads.

Virginia: 1 Negara Bagian, 2 Wilayah yang Sangat Berbeda

Pembangunan perkotaan dan pinggiran kota yang sangat berbahaya di sepanjang Crescent sebagian didorong oleh bisnis teknologi tinggi yang ingin pindah ke dekat pusat-pusat listrik di Richmond dan di luar Washington termasuk Crystal City, yang memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah markas baru Amazon.

Sementara itu, industri pertahanan memiliki kehadiran yang kuat di wilayah tersebut, yang ditarik tidak hanya oleh Pentagon di Arlington tetapi beberapa pangkalan utama Angkatan Darat, Angkatan Udara, Korps Marinir dan Angkatan Laut, termasuk Pangkalan Angkatan Laut Norfolk yang luas.

Geografi & Lingkungan, Sains & Teknologi di Wilayah Virginia

Geografi & Lingkungan, Sains & Teknologi di Wilayah Virginia – Geografi Virginia telah membentuk sejarah dan ekonomi negara bagian. Ini membawa pemukim dan perang ke wilayah tersebut, ibukota federal ke tepinya, dan pelabuhannya memfasilitasi perdagangan dan perluasan fasilitas militer di abad kedua puluh. Medan dan iklim telah menentukan sifat pertanian dan industri negara.

Geografi & Lingkungan, Sains & Teknologi di Wilayah Virginia

Untuk membantu memahami pengaturan ini yang sangat penting bagi kehidupan di Virginia selama ribuan tahun, ahli geografi telah mengidentifikasi lima wilayah fisik di negara bagian: Dataran Pesisir (Tidewater), Piedmont, Blue Ridge Mountains, Valley and Ridge, dan Appalachian Plateau. Untuk mengilustrasikan lima wilayah ini, pilihan dari tampilan lukisan pemandangan di Virginia Historical Society digambarkan di sini.

PANTAI PANTAI (AIR PASANG)

Dataran Pesisir dataran rendah membentang di pesisir timur Amerika Serikat dari New Jersey hingga Georgia, memanjang ke barat dari laut hingga titik di mana kerataan lanskap berakhir; di Virginia medannya naik 300 kaki di atas permukaan laut. Seperti semua wilayah Virginia, Dataran Pesisirnya dipahat oleh evolusi geologis selama ratusan juta tahun.

Pada intinya adalah fondasi batuan padat yang terbentuk 250-500 juta tahun yang lalu. Permukaannya ditutupi oleh irisan tebal tanah liat, pasir, dan kerikil yang terkikis dua pertiganya terbawa ke timur oleh banyak sungai di Virginia. Ketika permukaan laut naik dan turun dengan pencairan berulang dan pertumbuhan gletser benua besar, dataran ini secara bergantian terendam dan terbuka.

Selama Zaman Es terakhir, 25.000 tahun yang lalu, permukaan laut sangat rendah dan Dataran Pesisir terbentang jauh ke timur lima puluh mil atau lebih dari sekarang. Ketika lapisan es mencair, 5.000–6.000 tahun yang lalu, dataran rendah Chesapeake terisi membentuk teluk, dan Dataran Pesisir perlahan terangkat.

PIEDMONT

“Piedmont” adalah kata Perancis yang berarti “kaki pegunungan.” Piedmont Amerika membentang dari Pennsylvania ke Alabama. Piedmont Virginia dipisahkan dari Dataran Pesisirnya oleh “Jalur Jatuh”, di mana sungai, air terjun kecil, dan jeram mengalir atau “jatuh” dari bebatuan yang keras dan tahan saat menuju ke laut.

Sungai-sungai itu memberi negara geografi unik yang sangat memengaruhi sejarah dan ekonominya. “Jalur Jatuh” melintasi kota-kota pelabuhan Alexandria, Fredericksburg, Richmond, dan Petersburg; di sebelah barat titik-titik itu, sungai-sungainya terlalu dangkal untuk dinavigasi oleh kapal-kapal di dasar laut yang dalam.

Piedmont adalah wilayah terbesar di Virginia. Ini adalah negara perbukitan yang perlahan naik hingga 1.000 kaki, kemudian menggandakan ketinggian itu di kaki Pegunungan Blue Ridge, di mana topografinya menjadi lebih kasar.

Batuan dasar wilayah itu bagian dari sabuk gunung Appalachian kuno terdiri dari berbagai batuan yang terbentuk 540–2.500 juta tahun yang lalu, di bawah tekanan dan panas yang ekstrem. Sejarah geologisnya kompleks karena selama waktu itu batuan dasar dipindahkan sebagian dari luar Amerika Utara oleh pergeseran lautan.

Batuan dasar ini ditutupi oleh lapisan batuan yang sangat lapuk sepanjang dua puluh meter (disebut “batu busuk”) yang telah diubah secara kimiawi oleh iklim lembab Piedmont. Singkapan (batuan terbuka) jarang ditemukan.

GUNUNG BLUE RIDGE

Wilayah Blue Ridge membentang secara nasional dari Pennsylvania selatan ke ujung utara Carolina Selatan dan Georgia. Ini adalah pegunungan bulat yang terlihat biru dari kejauhan. Penampilannya yang kasar dihasilkan dari tumbukan kekuatan geologis yang paling kuat di sana sejak lama.

Di Virginia, batuan yang membentuk intinya berasal dari 1.000-1.600 juta tahun yang lalu; batuan tertua di wilayah ini berusia lebih dari satu miliar tahun! Pegunungan terbentuk ketika batuan didorong ke barat di atas lapisan batuan oleh kekuatan yang sangat besar yang dihasilkan ketika dua daratan di timur diperas bersama-sama.

Geografi & Lingkungan, Sains & Teknologi di Wilayah Virginia

Kedua daratan itu kemudian tercabik-cabik menjadi benua Amerika Utara dan Afrika, sebuah lautan terbentuk, dan ketika permukaan lautnya naik, batuan sedimen diendapkan di Blue Ridge. Itu 700-750 juta tahun yang lalu. Pelipatan dan patahan proses pembentukan gunung ini menyebabkan batuan mengalami deformasi akibat panas dan tekanan.

Benua didorong bersama-sama dan terbelah berkali-kali 245-540 juta tahun yang lalu, menyebabkan batuan diendapkan di sisi timur Blue Ridge.

Pegunungan Blue Ridge ditutupi dengan hutan lebat dan naik ke ketinggian lebih dari 4.000 kaki di bagian tengah dan utara negara bagian. Blue Ridge selatan Virginia adalah wilayah yang luas dan relatif datar, tetapi puncak tertinggi di Virginia, Gunung Rogers, ada di sana (tinggi 5.729 kaki).

Virginia Bergerak Menuju Penghapusan Hukuman Mati

Virginia Bergerak Menuju Penghapusan Hukuman Mati – Virginia, negara bagian yang telah mengeksekusi lebih banyak narapidana daripada negara lain di Amerika, tampaknya siap untuk menghapus hukuman mati, pergeseran seismik untuk badan legislatif negara bagian, yang hanya lima tahun lalu melihat kursi listrik dan kesepakatan farmasi rahasia untuk menjaga hukuman terakhir.

Bekas ibu kota Konfederasi akan menjadi negara bagian Selatan pertama yang menghapus hukuman mati jika RUU yang akan disahkan Senat dikeluarkan dari DPR dan diserahkan ke meja Gubernur Ralph Northam, seorang Demokrat, yang telah berjanji untuk menandatanganinya. sbobetonline

Larangan di Virginia dapat membantu menyapu perubahan di Selatan, menurut para ahli yang mengatakan disparitas rasial dalam penerapan hukuman mati berakar pada sejarah perbudakan di kawasan itu dan segregasi Jim Crow.

“Sama seperti monumen Konfederasi yang dibongkar, sisa-sisa hukum Konfederasi ini juga menghadapi pembongkaran,” kata Robert Dunham, direktur eksekutif Pusat Informasi Hukuman Mati. “Konteks historis itu adalah bagian sentral dari pencabutan. Dan pencabutan menawarkan kesempatan nyata untuk penyembuhan rasial.”

Baru-baru ini tahun lalu, saat Demokrat mengambil kendali penuh di Richmond untuk pertama kalinya dalam satu generasi dan mengantarkan perubahan besar di banyak bidang, upaya untuk melarang atau membatasi hukuman mati terhenti.

Tagihan untuk melarang eksekusi gagal. Upaya yang lebih sederhana, untuk melarangnya dalam kasus-kasus penyakit mental yang parah, disetujui Senat dengan dukungan bipartisan yang kuat. Tapi subkomite DPR yang dipimpin oleh seorang jaksa Demokrat membiarkan itu dan RUU hukuman mati mati tanpa sidang.

Tahun ini, dengan gubernur yang akan keluar menjadikan penghapusan sebagai prioritas, jaksa yang sama, Delegasi Michael Mullin, D-Newport News, mensponsori RUU untuk menghapus hukuman mati seluruhnya.

“Saya pikir prospeknya sangat bagus bahwa kita akan mengakhiri hukuman mati pada tahun 2021,” kata Mullin, seorang jaksa penuntut pidana kota Hampton yang mengepalai sub-komite yang mendengar proposal untuk mengubah kode kriminal.

RUU Mullin belum diajukan, tetapi versi yang disponsori oleh Senator Scott Surovell, D-Fairfax, telah disetujui oleh satu komite Senat dan diperkirakan akan lulus yang kedua, yang akan meninjau dampak fiskalnya. Langkah tersebut tampaknya memiliki suara untuk melewati Senat penuh.

Sementara Mullin memuji kepemimpinan Northam untuk perubahan tersebut, para ahli hukuman mati mengatakan upaya Virginia sejalan dengan pergeseran nasional dari eksekusi, baik dalam hukum maupun praktik.

Kemajuan dalam teknologi DNA, yang telah mengekspos 174 hukuman mati yang salah sejak 1973, telah mendorong beberapa negara bagian untuk melarang praktik tersebut dari waktu ke waktu. Baru-baru ini, negara bagian yang masih dijatuhi hukuman mati telah berjuang untuk melaksanakan eksekusi karena kelangkaan obat suntik mematikan.

Gerakan penghapusan telah berlangsung di Virginia di tengah seruan untuk keadilan rasial. Secara nasional, non-kulit putih menyumbang 55% narapidana hukuman mati yang tidak proporsional, menurut American Civil Liberties Union.

Video George Floyd, seorang pria kulit hitam tak bersenjata, sekarat di bawah lutut seorang petugas polisi kulit putih di Minneapolis pada bulan Mei menyebabkan protes dan perombakan peradilan pidana di Virginia dan di seluruh negara. Gambar sebagian besar pendukung Presiden Donald Trump berkulit putih menyerbu Capitol bulan ini dengan tekanan terbatas dari polisi mengilustrasikan, bagi sebagian orang, bagaimana bias rasial membengkokkan administrasi peradilan.

Peristiwa tersebut dapat meningkatkan upaya pencabutan di Virginia, serta perombakan peradilan pidana yang lebih luas yang dimulai oleh Demokrat dalam sesi khusus musim panas dan terus didorong dalam sesi reguler yang dimulai bulan ini. Tetapi beberapa RUU lainnya dapat membuat Demokrat kehilangan beberapa dukungan GOP.

Senator William Stanley, R-Franklin, musuh lama eksekusi, menandatangani sebagai co-sponsor RUU Surovell dan memilihnya di komite pada hari Senin. Namun Stanley mengatakan dia akan mencabut dukungannya jika legislatif memberikan suara untuk menghapus hukuman minimum wajib. Dia ingin hukuman mati dihapuskan, tetapi hanya jika pelanggar terburuk menerima hukuman seumur hidup, tanpa kesempatan pembebasan bersyarat.

“Jika ada seseorang yang membunuh banyak orang atau polisi, mereka seharusnya tidak pernah melihat terang hari,” katanya. “Anda bisa mengatakan, ‘Hidup tanpa pembebasan bersyarat,’ dan kemudian dengan tidak ada persyaratan minimum, itu mengalahkan seluruh tujuan.”

Jika Demokrat yang mengontrol DPR dan Senat tetap bersatu, mereka tidak membutuhkan suara GOP untuk menghapus hukuman mati. Tapi Demokrat mungkin mendapat keuntungan politik dari pemungutan suara bipartisan, karena itu akan mempersulit Partai Republik, yang sangat bergantung pada masalah hukum dan ketertiban dalam pemilihan gubernur tahun ini, untuk menggunakan penghapusan untuk menggambarkan mereka sebagai kejahatan yang lembut.

Tahun lalu, 28 negara bagian yang menjatuhkan hukuman mati melakukan gabungan 17 eksekusi, terendah dalam 37 tahun. Penurunan itu sebagian dikaitkan dengan pandemi virus korona, karena para pejabat menganggap eksekusi sebagai risiko kesehatan bagi mereka yang terlibat. Tetapi kecepatannya telah melambat bahkan sebelum krisis kesehatan, sebagian besar karena tidak tersedianya obat suntik yang mematikan.

Pada saat yang sama, pemerintahan Trump pergi ke arah yang berlawanan, melanjutkan eksekusi federal setelah jeda selama 17 tahun. Dalam enam bulan terakhir Trump, pemerintah federal melakukan 13.

Virginia, yang melakukan eksekusi pertamanya pada 1608 dan menghukum mati para penjajah karena pelanggaran seperti mencuri anggur dan membunuh ayam, telah menjadi negara dengan hukuman mati paling produktif di negara itu selama empat abad terakhir. Bahkan di era modern, setelah Mahkamah Agung AS memberlakukan kembali hukuman mati pada tahun 1976, Virginia telah mengeksekusi 113 orang – lebih banyak dari negara bagian mana pun, dengan Texas dan Oklahoma, sebagai sepertiga dari dekat.

Hukuman mati memiliki hubungan yang kuat dengan sejarah ketidakadilan rasial persemakmuran. Hukum negara dulu membedakan kejahatan modal dan non-modal berdasarkan ras pelaku dan ras korban. Begitu diskriminasi itu dinyatakan inkonstitusional, diskriminasi itu terus berlangsung karena kebijaksanaan yang diberikan semua juri berkulit putih, kata Dunham, dari Pusat Informasi Hukuman Mati.

Dari tahun 1900 hingga 1969, katanya, Virginia tidak mengeksekusi satu orang kulit putih untuk pelanggaran apa pun yang tidak mengakibatkan kematian, sementara 73 pria kulit hitam dieksekusi karena pemerkosaan, percobaan pemerkosaan atau perampokan.

Perbedaan itu masih ada, kata Surovell.

“Anda lebih mungkin dituntut dengan kejahatan berat dan dinyatakan bersalah jika Anda minoritas, menderita penyakit mental, berpenghasilan rendah, kapasitas intelektual Anda berkurang, atau jika Anda membunuh seorang Orang kulit putih dan Anda bukan orang kulit putih, “katanya.

Surovell mengatakan bahwa dengan hukuman mati masih dalam pembukuan, Virginia keluar dari langkah dengan seluruh dunia.

“Negara-negara yang masih menerapkan hukuman ini adalah tempat-tempat seperti Pakistan, Arab Saudi, Mesir, China dan, untuk sementara, Negara Islam,” katanya. “Kebanyakan negara demokrasi industri Barat telah pindah.”

Colorado menghapus hukuman mati tahun lalu, menjadi negara bagian ke-22 yang melakukannya. Tren ini telah menyebar ke Virginia, dari New England hingga Pantai Atlantik hingga Delaware dan tetangganya Washington, D.C., dan Maryland, yang menghapus hukuman mati pada tahun 2013. Namun hingga saat ini, anggota parlemen Virginia tampaknya puas untuk melawannya.

Partai Republik yang mengendalikan DPR dan Senat negara bagian pada tahun 2016 meloloskan RUU Hal ini akan menjadikan kursi listrik sebagai metode standar eksekusi Virginia. Di bawah hukum, seperti sekarang, narapidana yang dihukum dapat memilih metode eksekusi: suntikan mematikan atau kursi.

Pada tahun 2016, obat-obatan eksekusi menjadi langka, dengan perusahaan farmasi ditekan oleh musuh hukuman mati untuk berhenti menjualnya. RUU itu akan membiarkan negara menggunakan kursi listrik ketika tidak bisa mendapatkan obat-obatan. Ketika sampai di meja Gubernur Terry McAuliffe, Demokrat menyebutnya “tercela” dan membatalkan RUU tersebut, tetapi dengan cara yang memungkinkan negara untuk melanjutkan eksekusi dengan secara khusus memesan obat-obatan eksekusi dari apotek peracikan. Identitas apotek harus dirahasiakan untuk melindungi mereka dari tekanan politik.

Rencana tersebut kontroversial tidak hanya di kalangan penentang hukuman mati, tetapi juga di antara kritikus kerahasiaan pemerintah sayap kanan dan kiri. Tapi itu disahkan dengan bantuan dari Demokrat konservatif dan menjadi hukum.

Demokrat yang baru diberdayakan mencabut undang-undang itu tahun lalu. Tapi itu adalah satu-satunya tindakan yang mereka ambil pada hukuman mati selama sesi reguler 65 hari dan sesi khusus maraton 84 hari yang diadakan, sebagian, untuk mengatasi ketidakadilan rasial.

Ketika negara yang dulu sangat konservatif menjadi lebih urban, beragam ras dan liberal secara sosial, oposisi terhadap hukuman mati telah bergeser dari tanggung jawab politik menjadi aset potensial. McAuliffe memenangkan pemilihan gubernur pada tahun 2013 dengan janji untuk menegakkan eksekusi sebagai masalah hukum negara bagian, terlepas dari penentangan pribadinya sebagai seorang Katolik. Tahun ini, dia dan setiap Demokrat lainnya yang mencalonkan diri sebagai gubernur menyerukan penghapusan hukuman mati.

Salah satu saingannya untuk nominasi Partai Demokrat, Senator negara bagian Jennifer McClellan dari Richmond, memilih sebagai delegasi pada 2007 untuk memperluas hukuman mati yang mencakup kaki tangan pembunuhan, bukan hanya pelaku atau “pemicu”. Gubernur Tim Kaine, seorang Demokrat, memveto tindakan itu.

Pergeseran menentang hukuman mati tidak disambut baik oleh kelompok penegak hukum. Wayne Huggins, direktur eksekutif Asosiasi Kepolisian Negara Bagian Virginia, mengatakan mencabut hukuman mati akan menjadi penghinaan bagi keluarga petugas yang dibunuh, terutama jika dipasangkan dengan tagihan untuk memulihkan pembebasan bersyarat dan menghilangkan persyaratan minimum.

“Dari sudut pandang kami, ini ketidakadilan,” kata Huggins, yang bersaksi melawan RUU tersebut pada Senin, kemudian dalam sebuah wawancara. “Ini mengirimkan pesan buruk kepada masyarakat pada umumnya dan komunitas penegak hukum pada khususnya.”

Tetapi beberapa jaksa penuntut negara bagian, yang secara tradisional berpihak pada penegakan hukum tentang hukuman mati, telah berbaris tahun ini untuk mendukung pencabutan.

Jaksa Agung Mark Herring, seorang Demokrat, yang sebagai senator negara bagian pada tahun 2007 juga memilih untuk ekspansi “pemicu”, menganjurkan pencabutan saat ia mencari masa jabatan ketiga tahun ini. RUU Surovell juga mendapat dukungan dari sekitar selusin pengacara persemakmuran negara bagian, yang musim panas lalu membentuk kelompok Penuntut Progresif Virginia untuk Keadilan dan mewakili 40 persen dari populasi negara bagian.

Dalam beberapa hal, pergeseran politik hanya mengejar sentimen publik. Jajak pendapat Gallup November 2019 menemukan bahwa untuk pertama kalinya dalam 34 tahun, mayoritas orang Amerika mengatakan hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat adalah hukuman yang lebih baik untuk pembunuhan daripada hukuman mati.

Tidak ada juri di Virginia yang menjatuhkan hukuman mati sejak 2011. Negara bagian belum mengeksekusi siapa pun sejak 2017, ketika menjatuhkan dua orang sampai mati.

Pemimpin Mayoritas Senat Richard Saslaw, D-Fairfax, pendukung lama hukuman mati, masih mendukung penggunaannya untuk pembunuh massal. Tapi dia tidak keberatan memberikan suara untuk RUU Surovell di komite Senin karena hukuman mati secara efektif sudah dihapuskan di Virginia.

“Hanya ada dua orang terpidana mati; juri tidak lagi memberikan hukuman,” katanya. “Opsi itu tidak ada sekarang.”

Senator Chap Petersen, D-Fairfax City, pertama kali memenangkan pemilihan legislatif 20 tahun lalu, saat gelombang penembakan telah meneror wilayah Washington – kejahatan yang membuatnya percaya “ada kalanya hukuman mati bisa menjadi pilihan. “

Namun dia juga memilih RUU Surovell di komite. Petersen mengatakan dia setuju dengan penghapusan tahun ini, bukan karena perubahan dalam kepercayaan pribadinya, tetapi karena dia tahu itulah yang jelas-jelas diinginkan oleh distrik Virginia Utara yang berubah.

10 Kota Paling Berbahaya di Virginia

10 Kota Paling Berbahaya di Virginia – Secara keseluruhan, Virginia adalah negara yang bagus dan aman untuk ditinggali. Faktanya, US News & World Report menempatkan Virginia sebagai tempat tinggal “teraman” ke-6 pada tahun 2017.

Tetapi, seperti halnya semua negara bagian, akan selalu ada kota-kota tertentu yang kurang aman dibandingkan yang lain. sbobetasia

Untuk membantu Anda menentukan seberapa aman rumah Anda saat ini atau di masa depan, Artikel ini telah mencantumkan di bawah 10 kota paling berbahaya di Virginia.

Kota-kota di bawah ini dipilih karena memiliki tingkat kejahatan kekerasan dan kejahatan properti tertinggi dari semua kota di Virginia dengan populasi setidaknya 5.000. Artikel ini menggunakan berbagai laporan dan studi, termasuk informasi yang diterbitkan oleh AreaVibes.

# 1: Portsmouth, Virginia

Memuncaki tangga lagu sebagai kota paling berbahaya # 1 di Virginia adalah Portsmouth, Virginia.

Tingkat kejahatan Portsmouth 222% lebih tinggi dari rata-rata tingkat kejahatan di Virginia dan juga 132% lebih tinggi dari rata-rata nasional.

Sekarang, jangan salah paham, beberapa area di Portsmouth sebenarnya cukup aman dan indah. Misalnya, Olde Towne, pelabuhan kuno bersejarah yang terletak di distrik bersejarah Portsmouth adalah salah satu tempat teraman untuk hidup di seluruh negara bagian. Namun, area lain, seperti Newtown, dianggap lebih berbahaya dan menaikkan tingkat kejahatan rata-rata kota secara keseluruhan.

Kemungkinan menjadi korban kejahatan di Portsmouth:

– 1 dari 141 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– 1 dari 18 kemungkinan menjadi korban kejahatan properti

– Kemungkinan 1 dari 16 menjadi korban kejahatan apa pun

# 3: Richmond, Virginia

Kota Richmond memiliki salah satu populasi terbesar di Virginia. Dan lebih banyak orang berarti lebih banyak peluang untuk kejahatan.

Meskipun demikian, tingkat kejahatan Richmond saat ini 60% lebih tinggi dari rata-rata Virginia dan 17% lebih tinggi dari rata-rata nasional.

Kabar baiknya adalah bahwa tingkat kejahatan Richmond menurun dari tahun ke tahun (~ 28% setiap tahun). Plus, sebagai “Ibukota Selatan”, restoran, atraksi, dan sejarah yang kaya di Richmond menjadikan kota ini tempat yang bagus untuk hidup.

Tetapi, tentu saja, jika Anda ingin pindah ke Richmond, Anda perlu mengetahui tingkat kejahatannya.

Kemungkinan menjadi korban kejahatan di Richmond:

– 1 dari 301 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– 1 dari 35 kemungkinan menjadi korban kejahatan properti

– 1 dari 32 kemungkinan menjadi korban kejahatan apa pun

#4 Roanoke, Virginia

Tingkat kejahatan di Roanoke, VA 145% lebih tinggi dari tingkat rata-rata Virginia dan 78% lebih tinggi dari rata-rata nasional.

Namun, jika Anda penggemar aktivitas luar ruangan, Roanoke mungkin layak dipertimbangkan. Terpilih sebagai salah satu tujuan bersepeda gunung terbaik di dunia, Roanoke menyediakan akses cepat dan mudah ke Appalachian Trail serta banyak atraksi luar ruangan. Sisi negatifnya adalah tingkat kejahatannya jauh lebih tinggi daripada kebanyakan kota di AS.

Kemungkinan menjadi korban kejahatan di Roanoke:

– 1 dari 249 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– 1 dari 23 kemungkinan menjadi korban kejahatan properti

– Kemungkinan 1 dari 21 menjadi korban kejahatan apa pun

# 5: Galax, Virgina

Galax, tingkat kejahatan Virginia secara keseluruhan 107% lebih tinggi dari tingkat kejahatan rata-rata Virginia dan 50% lebih tinggi dari tingkat kejahatan rata-rata AS.

Namun, jika Anda penggemar kota kecil dan pemandangan pegunungan, Galax masih bisa menjadi kota yang patut dipertimbangkan. Kota ini dikenal sebagai “Gerbang menuju Pegunungan Blueridge” dan menawarkan pemandangan pusat kota yang kuno namun hidup.

Kemungkinan menjadi korban kejahatan di Galax:

– 1 dari 355 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– 1 dari 26 kemungkinan menjadi korban kejahatan properti

– 1 dari 25 kemungkinan menjadi korban kejahatan apa pun

# 6: Emporia, VA

Emporia, tingkat kejahatan Virginia secara keseluruhan 135% lebih tinggi dari rata-rata Virginia dan 72% lebih tinggi dari rata-rata nasional.

Emporia adalah kota terpadat kedua di Virginia tetapi juga menjadi tuan rumah untuk berbagai festival dan acara yang dihadiri banyak orang sepanjang tahun.

Emporia berlokasi nyaman hanya 12,8 km dari garis negara bagian Carolina Utara dan berjarak 1 jam berkendara dari Richmond.

Peluang menjadi korban kejahatan di Emporia:

– 1 dari 237 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– Kemungkinan 1 dari 24 menjadi korban kejahatan properti

– 1 dari 22 kemungkinan menjadi korban kejahatan apa pun

# 7: Marion, Virginia

Marion, Virginia memiliki tingkat kejahatan keseluruhan yang 129% lebih tinggi dari rata-rata Virginia dan 66% lebih tinggi dari rata-rata AS.

Meskipun kota ini masuk dalam daftar kota VA paling berbahaya, budaya dan rasa keunikan Marion telah menjadikannya kota yang cukup “keren” untuk ditinggali. Faktanya, kota ini telah lebih dari mendapatkan julukannya sebagai “Kampung Halaman Paling Keren Amerika” dengan pusat kota bersejarah yang selalu berkembang, toko pengrajin, dan rekreasi luar ruangan.

Kemungkinan menjadi korban kejahatan di Marion:

– 1 dari 292 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– Kemungkinan 1 dari 24 menjadi korban kejahatan properti

– 1 dari 22 kemungkinan menjadi korban kejahatan apa pun

# 8: Petersburg, Virginia

Di Petersburg, tingkat kejahatan Virginia adalah 110% lebih tinggi dari rata-rata keseluruhan Virginia dan 53% lebih tinggi dari rata-rata AS.

Namun, banyak orang telah memaafkan tingkat kejahatan kota yang lebih tinggi dan memilih untuk menyebut Petersburg sebagai rumah. Ini kemungkinan besar karena lokasi kota yang indah. Petersburg terletak di sepanjang Sungai James dan di pertemuan sungai James dan Appomattox.

Selain latar belakang tepi sungai yang indah, Petersburg juga merupakan kota dengan komunitas bisnis kecil yang berkembang pesat. Ini berarti ada banyak peluang kerja dan tempat yang bagus untuk makan, minum, dan berbelanja.

Kemungkinan menjadi korban kejahatan di Petersburg:

– 1 dari 126 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– 1 dari 30 kemungkinan menjadi korban kejahatan properti

– 1 dari 24 kemungkinan menjadi korban kejahatan apa pun

# 9: Norfolk, Virginia

Tingkat kejahatan di Norfolk, VA adalah 115% lebih tinggi dari rata-rata Virginia dan 57% lebih tinggi dari rata-rata AS.

Namun, jangan langsung menyeberang ke Norfolk dari tempat Anda ingin pindah. Kota ini adalah tempat yang populer untuk dikunjungi dan ditinggali (untuk sedikitnya). Norfolk bahkan dinobatkan sebagai Kota Amerika Terfavorit untuk 2018 oleh Travel and Leisure, dan mudah untuk mengetahui alasannya. Kota ini memiliki lebih dari 114 mil garis pantai untuk dijelajahi, masakan kelas dunia dan budaya menyenangkan yang menawarkan banyak hiburan.

Namun tentu saja, Anda harus mengetahui tingkat kejahatan di Norfolk, yang saat ini lebih tinggi daripada kebanyakan kota di AS.

Kemungkinan menjadi korban kejahatan di Norfolk:

– 1 dari 180 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– Kemungkinan 1 dari 27 menjadi korban kejahatan properti

– 1 dari 24 kemungkinan menjadi korban kejahatan apa pun

# 10: South Boston, Virginia

Tingkat kejahatan South Boston 11% lebih tinggi dari rata-rata keseluruhan untuk Virginia dan 53% lebih tinggi dari rata-rata AS.

Namun, lebih dari 8.000 orang telah memeluk nuansa kota kecil dan pesona selatan Boston Selatan dan menyebutnya rumah. Kota ini telah mempertahankan sejarahnya yang kaya selama bertahun-tahun dan merupakan rumah dari titik balik Revolusi, “Crossing of the Dan”. Plus, penduduk hanya berjarak berkendara singkat dari kota-kota besar seperti Durham atau Greensboro, NC.

Peluang menjadi korban kejahatan di South Boston:

– 1 dari 215 kemungkinan menjadi korban kejahatan kekerasan

– Kemungkinan 1 dari 27 menjadi korban kejahatan properti

– 1 dari 24 kemungkinan menjadi korban kejahatan apa pun

Virginia Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Virginia Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi – Dalam pemilihan pertamanya sejak Trump menjadi presiden, Virginia memberi kemenangan besar kepada Demokrat. Ini negara ayunan satu kali dan mantan ibukota Konfederasi terpilih Demokrat di semua tiga balapan di seluruh negara bagian – Gubernur, wakil gubernur dan Jaksa Agung.

Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Letnan Gubernur Ralph Northam, seorang dokter berwatak halus dari pantai timur Virginia, memimpin tiket dengan platform yang berfokus pada hak reproduksi perempuan, perubahan iklim dan keadilan rasial. Dia mengalahkan Republikan Ed Gillespie dengan hanya di bawah 54 persen suara. sbobetmobile

Northam melihat dukungan yang sangat kuat dari populasi beragam pemilih pinggiran kota di daerah Arlington, Fairfax dan Loudoun, di mana sejarah Konfederasi Virginia tidak begitu menonjol dibandingkan di bagian pedesaan dan selatan negara bagian itu. Para pemilih kulit hitam di Tidewater dan Richmond, ibu kota, juga berkumpul di sekitar Northam.

Kandidat letnan gubernur dari Partai Demokrat, Justin Fairfax, menarik basisnya dari daerah yang sama. Dia mengalahkan anggota Dewan Delegasi Republik Jill Vogel, 53 persen berbanding 47 persen. Fairfax akan menjadi politikus kulit hitam pertama yang memegang jabatan di seluruh negara bagian di Virginia sejak mantan Gubernur Douglas Wilder menjadi letnan gubernur pada tahun 1985.

Fairfax, yang tidak pernah menduduki jabatan terpilih, sekarang berada dalam posisi untuk mengikuti jalur Gubernur terpilih Northam dan tujuh gubernur letnan Virginia lainnya yang telah naik ke jabatan tertinggi negara bagian. Jika dia melakukannya, dia akan menjadi orang Afrika-Amerika kedua yang pernah memimpin Virginia.

Ras tidak pernah menjadi renungan dalam politik selatan. Dan dalam pemilihan Virginia, itu adalah faktor sentral. Sebagai seorang analis politik yang berfokus pada ras, saya menafsirkan kemenangan Demokrat ini sebagai tanda bahwa Old Dominion telah memasuki era baru – yang ditandai dengan perpecahan perkotaan-pedesaan yang pasti.

Kota vs. Negara

Di Virginia modern, daerah perkotaan memiliki keragaman ras dan etnis yang cukup besar, terutama di Virginia utara. Kota-kota ini sangat demokratis.

Ed Gillespie dari Partai Republik, seorang pelobi Washington yang hampir mengalahkan senator petahana Mark Warner pada tahun 2014, mengetahui hal ini. Jadi dia menjalankan kampanye yang jelas ditujukan untuk menarik basis Trump di seluruh pedesaan Virginia.

Gillespie lebih suka mempertahankan patung-patung ikon Konfederasi seperti Robert E. Lee dan Stonewall Jackson, masalah yang sangat hangat di Virginia sejak pengunjuk rasa pro-Konfederasi sayap kanan menewaskan satu orang di Charlottesville pada bulan Agustus.

Gillespie juga menyerang Northam atas kebijakan Gubernur McAuliffe untuk memulihkan hak suara mantan penjahat, dan dia menentang kota perlindungan. Gillespie menjalankan iklan televisi yang menyiratkan bahwa imigran akan bergabung dengan geng kekerasan seperti MS-13, yang tidak bermain baik di daerah perkotaan liberal.

Akibatnya, Northam benar-benar bernasib lebih baik di pinggiran utara Virginia – pusat populasi utama – daripada Hillary Clinton pada 2016. pemilih Arlington memberi Northam 80 persen, Fairfax 67 persen, Loudoun 59 persen dan Pangeran William 61 persen.

Di kota-kota yang sangat hitam seperti Norfolk dan Hampton, juga, Northam melihat kemenangan besar. Di seluruh negara bagian, 87 persen pemilih kulit hitam dan 67 persen pemilih Latin mendukung kandidat Demokrat.

Bahkan sebelum pemungutan suara secara resmi ditutup pada pukul 7 malam, terlihat jelas bahwa koalisi beragam orang Virginia kulit hitam, pinggiran utara Virginia, dan penduduk kota telah menjadi blok suara yang kuat. Bersama-sama, komunitas ini menempatkan Northam, Fairfax, dan lebih dari selusin delegasi Majelis Umum Demokrat ke kantor.

Era baru

Pertunjukan Demokrat yang kuat ini menunjukkan bahwa Virginia sedang memasuki era baru.

Sejarah adalah dasar dari Old Dominion, salah satu dari 13 koloni asli Amerika. Namun, dalam penilaian saya, pemilihan gubernur 2017 membuktikan bahwa orang Virginia yang berpikiran maju sekarang lebih menghargai masa depan daripada di masa lalu.

Meskipun merupakan negara bagian selatan, Virginia menolak iklan yang berusaha memecah belah rasial dan menakut-nakuti para pemilih. Bahkan seruan bendera Konfederasi dan monumen Perang Saudara tidak menghalangi para pemilih untuk menulis sejarah baru. Dengan sedikit kemeriahan, negara membawa seorang pengacara hitam ke dalam kantor letnan gubernur.

Pergeseran Demokratik ini kemungkinan besar akan tumbuh. Saya percaya pemilih pedesaan Virginia akan secara bertahap kehilangan pengaruh politik mereka – bahkan di Majelis Umum yang representatif – karena kurangnya pekerjaan terus menyusut populasi pedesaan.

Sebaliknya, data sensus menunjukkan bahwa wilayah perkotaan Virginia akan meluas. Itu kemungkinan berarti lebih banyak pemilih Demokrat.

Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Pertanyaan besarnya sekarang adalah apakah kemenangan Demokrat di Virginia menandakan tren nasional. Pada 2018, 36 negara bagian dan tiga teritori memilih gubernur. Lebih dari 30 senator akan menghadapi pemilihan.

Saya melihat pemilihan “off-off-year” Virginia sebagai penolakan terhadap kebijakan Trump. Negara menunjukkan bahwa orang Afrika-Amerika, pinggiran kota, dan milenial bisa menjadi pelopor kontes Demokrat di masa depan. Tahun depan, seluruh Amerika akan mengetahui apakah Virginia adalah awal dari sesuatu yang lebih besar.

Putusan Mahkamah Agung Tentang Uranium Virginia

Putusan Mahkamah Agung Tentang Uranium Virginia – Virginia memiliki wewenang untuk melarang penambangan uranium di bawah hukum negara bagian, bahkan ketika pemerintah federal mengatur pemrosesan bahan bakar nuklir di bawah Undang-Undang Energi Atom, Mahkamah Agung telah memutuskan.

Putusan Mahkamah Agung Tentang Uranium Virginia Mengisyaratkan Batas-batas Kekuasaan Federal

Neil Gorsuch, bergabung dengan kaum konservatif terlama dan terbaru di pengadilan – Clarence Thomas dan Brett Kavanaugh – menolak gagasan bahwa rencana Kongres untuk pengayaan nuklir dapat mengesampingkan keputusan Virginia yang melarang penambangan uranium sama sekali. Pada titik itu, ketiga konservatif ini selaras dengan tiga liberal istana, Ruth Bader Ginsburg, Sonia Sotomayor dan Elena Kagan. Koalisi yang sangat beragam ini sepakat bahwa “larangan pertambangan Persemakmuran tidak dilakukan sebelumnya” oleh otoritas federal. Ketua Mahkamah Agung John Roberts mengajukan perbedaan pendapat. sbobet indonesia

Saya telah terlibat dalam kasus ini, Virginia Uranium, Inc. v. Warren, dalam berbagai iterasi selama lebih dari satu dekade. Sebelum bergabung dengan fakultas di Fakultas Hukum Universitas Virginia, saya bekerja dengan Pusat Hukum Lingkungan Selatan, sebuah organisasi advokasi lingkungan yang telah menyuarakan keprihatinan besar tentang usulan tambang uranium di dekat kota Danville.

Ketiga opini yang dipublikasikan di Virginia Uranium, Inc. v. Warren kemungkinan besar akan terbukti signifikan dalam pertempuran lingkungan di masa depan – baik di pengadilan maupun di pengadilan opini publik.

Pada satu tingkat, para hakim membuat sketsa pandangan pengadilan yang berkembang tentang keseimbangan yang tepat antara kekuatan regulasi federal dan hak-hak negara bagian dalam menetapkan kebijakan mereka sendiri. Pendapat mereka juga menantang beberapa asumsi umum tentang bagaimana pendukung lingkungan akar rumput dapat bekerja sama untuk memenangkan koalisi politik.

Membalik perbedaan hak negara bagian

Kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa kaum konservatif telah unggul dalam mendapatkan hakim yang mendukung hak-hak negara di bangku cadangan. Para hakim ini secara luas dipandang tidak mempercayai birokrasi federal yang besar dan antusias tentang ajaran Amandemen Kesepuluh bahwa pemerintah nasional adalah salah satu dari kekuasaan terbatas. Setiap kekuasaan yang tidak secara eksplisit diberikan kepada Kongres atau presiden, menurut Bill of Rights, “dimiliki oleh masing-masing negara bagian, atau kepada rakyat”.

Jadi, Anda mungkin mengharapkan kelima hakim konservatif pengadilan tersebut berpihak pada Persemakmuran Virginia dan menolak penerapan Undang – Undang Energi Atom yang akan memperluas kekuasaan administratif federal ke dalam wilayah kendali negara tradisional.

Demikian pula, Anda mungkin telah menduga bahwa keempat hakim liberal akan mempertanyakan motif Virginia dalam memberlakukan moratorium 1982 yang, menurut industri pertambangan uranium, diduga dirancang untuk menghindari hukum federal.

Tapi pendapat Gorsuch dan Ginsburg yang terpisah dan bersamaan dalam kasus uranium menunjukkan betapa sulitnya perhitungan politik.

Sementara pendapat utama Gorsuch memetakan taktik konservatif dengan menekankan hak-hak negara bagian, Ginsburg mengikuti jalan berbeda yang sangat bersandar pada membela preseden hukum.

Dia juga menolak minat baru-baru ini dalam meninjau kembali kasus hukum yang telah diselesaikan. Perbedaan pendapat Roberts sama pentingnya, meskipun hanya memperoleh dua suara tambahan, dari Stephen Breyer, anggota paling moderat dari kubu liberal, dan Samuel Alito, seorang konservatif.

Roberts mencari jalan tengah ideologis antara Gorsuch dan Ginsburg. Menyuarakan kekhawatiran Breyer yang diangkat selama argumen lisan, dia melihat “tujuan dan efek” dari larangan penambangan Virginia untuk mempertimbangkan apakah kekhawatiran Persemakmuran mengganggu tindakan Kongres.

Kepentingan ekonomi

Dalam gugatannya, Virginia Uranium mengklaim bahwa lokasi penambangan yang diusulkan, sekitar 220 mil barat daya Washington, DC, dapat menghasilkan pendapatan bersih US $ 4,8 miliar untuk bisnis Virginia.

Uranium oksida, umumnya dikenal sebagai kue kuning, dapat diperkaya untuk menghasilkan bahan bakar yang menggerakkan reaktor nuklir negara. Tapi pertama-tama itu harus diekstraksi dari tanah, yang merupakan usaha yang sangat penting.

Kelompok – kelompok hijau menangkap laporan yang diterbitkan oleh National Academy of Sciences, Engineering, and Medicine, yang menemukan bahwa penambangan uranium meningkatkan insiden kanker, pengasaman saluran air lokal, dan emisi jelaga dan polutan pembentuk kabut dari peralatan industri.

Bisnis lokal bergabung dengan aktivis lingkungan dalam mendorong kembali. The Danville PITTSYLVANIA County Chamber of Commerce menentang proyek pertambangan, dari keprihatinan tentang bahaya potensi untuk pertanian, pariwisata dan peluang pembangunan ekonomi lainnya.

Keadaan hukum

Di bawah Undang-Undang Energi Atom, negara memiliki yurisdiksi atas penambangan uranium konvensional. Pemerintah federal tidak memiliki otoritas atas bijih uranium ” sebelum dikeluarkan dari tempat penyimpanannya di alam,” saat digiling menjadi kue kuning.

Dalam laporan singkat kami ke Mahkamah Agung, kami mencatat bahwa Virginia telah menyesuaikan larangannya secara sempit untuk menghindari konflik dengan tindakan tersebut. Moratorium negara secara eksklusif membatasi pertambangan yang dikendalikan negara dan hanya melarang aktivitas itu.

Bahkan dengan larangan atas buku-buku tersebut, kami menjelaskan bahwa masih legal untuk memproses bijih uranium di bawah rezim peraturan federal, selama bijih tersebut ditambang di luar negara bagian dan dikirim ke Virginia. Dalam catatan kaki, Ginsburg berbagi pengamatan serupa : “Larangan penambangan yang dipermasalahkan tidak akan mencegah bijih uranium yang ditambang di Carolina Utara untuk digiling, dan tailing yang dihasilkan disimpan, di Persemakmuran.”

Dengan kata lain, Ginsburg berfokus pada mekanisme dunia nyata tentang cara kerja pelarangan.

Gorsuch, di sisi lain, mengawasi implikasi yang lebih luas dan mempertanyakan apakah salah satu doktrin yudisial pengadilan yang telah ditetapkan harus dipertahankan.

Preseden Mahkamah Agung menyatakan bahwa undang-undang negara bagian dapat dibatalkan jika menciptakan “hambatan” yang tidak dapat didamaikan untuk melaksanakan tujuan kongres. Gorsuch tampaknya menyarankan bahwa hambatan seperti itu mungkin ada ketika dia menggambarkan larangan penambangan Virginia sebagai “penghalang jalan” yang mencegah perusahaan pertambangan bahkan mencapai titik di mana Undang-Undang Energi Atom federal dapat “berlaku.”

Perusahaan pertambangan memprakarsai gugatan ini “untuk mengatasi kendala itu,” tulisnya. Alih-alih menemukan undang-undang Virginia yang akan didahului, Gorsuch justru menemukan tersangka “hambatan” itu. Tidak mungkin untuk dijabarkan, dia menyarankan, tanpa “menumpuk kesimpulan atas kesimpulan tentang keinginan legislatif yang tersembunyi” – sesuatu yang dia tolak untuk dilakukan.

Ginsburg tidak terhibur. Kritik Gorsuch terhadap doktrin yudisial adalah “tidak pantas dalam pendapat yang berbicara untuk Pengadilan” karena “menyapu jauh melampaui batas-batas kasus ini.”

Sebuah peta jalan untuk advokasi di masa depan

Implikasi yang paling jauh dari diskusi Gorsuch hanya memperoleh tiga suara. Tapi itu jelas menunjukkan di mana hakim paling konservatif Pengadilan berharap untuk mengambil undang-undang, menghentikan ” biaya untuk … kebebasan individu ” jika pengadilan membedah motif legislatif negara bagian untuk menemukan konflik dengan program peraturan federal.

Putusan Mahkamah Agung Tentang Uranium Virginia Mengisyaratkan Batas-batas Kekuasaan Federal

Mungkin itu menunjuk ke buku pedoman untuk advokasi tentang tindakan federal lainnya yang mungkin dianggap tidak pantas oleh para pencinta lingkungan, seperti pembalikan kebijakan perubahan iklim Presiden Barack Obama oleh pemerintahan Trump.

Para pecinta lingkungan, bagaimanapun, mendapatkan apresiasi atas nilai inisiatif negara, seperti larangan penambangan Virginia, yang dapat memberikan benteng terhadap pembatalan peraturan.

Politik Virginia Mengenai Penyatuan yang Tidak Mudah

Politik Virginia Mengenai Penyatuan yang Tidak Mudah – Virginia adalah rumah bagi kontradiksi asli Amerika – penjajaran khusus antara perbudakan dan kebebasan.

“Kebiruan” Virginia baru-baru ini telah mengaburkan realitas politik yang serius: Kemajuan rasial dan kefanatikan rasial dapat terjadi pada saat yang bersamaan.

Politik Virginia Mengenai Penyatuan yang Tidak Mudah Antara Liberalisme Baru dan Rasisme Bersejarah

Kontradiksi tersebut terlihat ketika Gubernur Virginia dari Partai Demokrat Ralph Northam baru-baru ini mengaku, dan kemudian membantah, difoto dengan wajah hitam pada awal 1980-an. sbobet online

Northam adalah pejabat terpilih terakhir yang mengobarkan api sejarah rasial Amerika yang tersiksa.

Foto buku tahunan Sekolah Kedokteran Virginia Timur menunjukkan seorang pria berwajah hitam berdiri di samping seseorang dengan pakaian Ku Klux Klan. Gambar ini, yang berusia hampir tiga dekade, memicu serangkaian komentar nasional tentang keadaan hubungan ras Amerika saat ini.

Foto itu mewakili pengingat serius lain dari kefanatikan lama dalam politik kontemporer.

Dan sementara kekuatan politik rasis tidak spesifik di Virginia, “Old Dominion” adalah, dan telah menjadi, penentu bagi politik Amerika – yang baik dan yang buruk, tetapi sebagian besar kontradiktif.

Sebagai sejarawan sejarah Amerika abad ke-20 dan Richmond, sejarah politik Virginia baru-baru ini, kontradiksi ini memiliki konotasi kontemporer.

Rekonsiliasi dan Ddehumanisasi

Terlepas dari sejarah pemilihan Demokrat baru-baru ini, tradisi politik yang ambivalen terus menjadi ciri Persemakmuran. Rumah ibu kota Konfederasi, Richmond, juga memberi Amerika Serikat gubernur Afrika-Amerika pertama pada tahun 1990, Lawrence Douglas Wilder.

Virginia juga membantu memilih Barack Obama, dua kali.

Namun pada akhir abad ke-19, orang Selatan dan Virginia menghadapi tantangan penghapusan perbudakan dengan pemisahan ras secara hukum dan sosial. Pemisahan ini, yang biasa disebut segregasi Jim Crow, tidak hanya disetujui oleh undang-undang negara bagian, banyak dari undang-undang ini berlangsung hingga akhir 1960-an.

Dengan kata lain, orang kulit hitam Amerika Selatan tidak sepenuhnya menjadi warga negara Amerika Serikat sampai tahun 1960-an dan Jim Crow mengurangi aspirasi banyak orang Afrika-Amerika yang bergerak ke atas.

Northam, yang berkampanye tentang rekonsiliasi rasial namun diduga pernah mengenakan kostum yang terkait erat dengan dehumanisasi kulit hitam, mewujudkan dilema Amerika ini – sebuah dilema dengan nuansa segregasi yang mendalam.

Bahwa Virginia, negara bagian terkaya di bekas Konfederasi, baru-baru ini membiru adalah momen penting dalam perkembangan politik Amerika.

Ketika Persemakmuran memilih Obama dalam pemilihan presiden 2008, warga Virginia mengakhiri hampir empat dekade kontrol konservatif atas politik presidensial Selatan. Virginia juga memberikan semua 13 suara elektoral untuk Hillary Clinton pada 2016.

Sebagian besar ini disebabkan oleh pertumbuhan dan diversifikasi populasi di Virginia Utara dekat Washington, DC, wilayah Hampton Roads dan wilayah metropolitan Richmond.

Pemilihan Virginia baru-baru ini tidak dapat disangkal membantu menghancurkan Strategi Selatan, rencana jangka panjang Partai Republik yang dirancang untuk mematahkan dominasi Demokrat atas politik Selatan. Daerah yang trending merah sejak disahkannya UU Hak Suara 1965 itu membiru.

Tetapi perkembangan dalam politik nasional tidak bisa sendirian menjelaskan perilaku Northam dan Jaksa Agung Mark Herring yang tampaknya kontradiktif. Herring – pejabat terpilih paling berkuasa ketiga di negara bagian itu – juga baru-baru ini mengaku mengenakan wajah hitam.

Jika wajah hitam terkait erat dengan perbudakan, orang yang memakai wajah hitam di tahun 1980-an dikaitkan dengan segregasi rasial. Dalam memahami krisis ini, sejarah Virginia penting.

Pemisahan dan Pinggiran Kota

Sejarah politik abad ke-20 di Virginia sangat memalukan.

Pajak jajak pendapat (biaya yang diperlukan untuk memberikan suara) menentukan siapa yang memberikan suara di Persemakmuran hingga 1966. Konvensi Konstitusi Virginia tahun 1901-02 akhirnya menghapus 80 persen orang Afrika-Amerika dan 50 persen kulit putih dari jajak pendapat. Sepanjang awal abad ke-20, Persemakmuran memiliki tingkat partisipasi pemilih terendah di Amerika dan salah satu tingkat terendah dari demokrasi bebas mana pun di dunia. Pada 1959, tahun kelahiran Northam, hambatan demokrasi ini terus membentuk politik di Persemakmuran.

Wajah pencabutan hak yang tidak demokratis memiliki implikasi yang serius bagi generasi Northam.

Faktanya, pencabutan hak memastikan bahwa warga Virginia pada pertengahan abad ke-20 mewarisi oligarki – sejumlah kecil orang mengendalikan struktur politik.

Sejumlah segregasionis kaya menggunakan pencabutan hak untuk mempelopori “perlawanan besar-besaran” Selatan terhadap integrasi sekolah umum pada tahun 1956. Kecemasan atas integrasi memunculkan penerbangan kulit putih yang belum pernah terjadi sebelumnya ke pinggiran kota – tidak hanya di Virginia, tetapi di seluruh Amerika.

Selama tahun 1950-an dan 1960-an, pejabat yang sama menggunakan kekuasaan yang diberikan kepada Majelis Umum untuk membersihkan daerah kumuh perkotaan, membangun jalan raya – seringkali melalui komunitas yang pemilihnya telah dicabut hak pilihnya – dan menekan keturunan mantan budak ke dalam proyek perumahan umum yang terisolasi. Sementara kebijakan perkotaan ini membentuk kota-kota di seluruh Amerika Serikat, undang-undang dan pencabutan hak Jim Crow mempercepat proses ini di Virginia (dan di seluruh Selatan).

Pada tahun 1970, tingkat kemiskinan Richmond adalah 25 persen. Orang Afrika-Amerika menanggung beban kemiskinan itu.

Sekolah umum kota hampir 80 persen Afrika-Amerika pada tahun 1980. Pada tahun 1985, Richmond hanya mengikuti Detroit dalam tingkat pembunuhan per kapita. Antara 1970 dan 1980 saja, sekitar 40.000 kulit putih – dari sekitar 140.000 pada tahun 1970 – melarikan diri ke pinggiran kota Richmond.

Dengan kata lain, segregasionis, bersama dengan pejabat federal, membantu menciptakan pertumbuhan dalam kota dan pinggiran kota pada saat yang bersamaan.

Kemajuan Tidak Linier

Orang Amerika mengingat kisah gerakan hak-hak sipil sebagai kemenangan demokrasi. Sejarah berbicara sebaliknya.

Banyak kota di Virginia lebih dipisahkan berdasarkan ras dan kelas pada tahun 1980 dibandingkan tahun 1960.

Belakangan, segregasi merusak jenis kepercayaan sosial – gagasan bahwa orang dapat memahami dan mengandalkan satu sama lain – yang menurut para ahli diperlukan untuk komunitas yang berkembang.

Ini juga menjelaskan bagaimana siswa dari komunitas ras homogen mengisi perguruan tinggi Virginia yang didominasi kulit putih selama 1980-an.

Ini adalah perguruan tinggi tempat siswa seperti Northam memakai muka hitam. Institut Militer Virginia, almamater Northam, tidak berintegrasi sampai tahun 1968. Itu hanya 13 tahun sebelum Northam lulus dari institut itu pada tahun 1981.

Tempat-tempat ini kekurangan keanekaragaman ras hingga akhir abad ke-20. Mereka mengingatkan orang Amerika bahwa tidak ada orang Amerika kulit putih dan kulit hitam yang lebih dekat satu sama lain, namun lebih jauh, selain di bawah garis Mason-Dixon.

Pembagian Baru

Lebih buruk lagi, politik segregasi hidup lebih lama dari hukum Jim Crow.

Pada 1980-an, pelarian kulit putih dan penetapan harga ulang kongres (yaitu, pemadatan pemilih kulit hitam ke dalam kantong-kantong perkotaan yang eksklusif) mempercepat munculnya keberpihakan regional. Dan sementara peningkatan keberpihakan ini mencirikan politik Amerika secara luas, hal itu menghantam Selatan dan Virginia dengan keras – wilayah yang didominasi Demokrat selama hampir tujuh dekade.

Ketika orang Afrika-Amerika memasang gerobak mereka ke Demokrat, banyak orang kulit putih melarikan diri dari Partai Demokrat. Mereka meninggalkan pesta yang dulunya rumah bagi generasi rasis Selatan yang tidak akan pernah berpikir untuk menjadi anggota GOP Abraham Lincoln, dan menjadi Republikan.

Pembuat kebijakan Virginia menggambar batas distrik untuk melindungi daerah kulit putih ini dari hak suara kaum urban, yang sebagian besar berkulit hitam.

Belakangan, segregasi dan redistricting perumahan memunculkan hasil pemilu yang dapat diprediksi secara mengejutkan. Kota-kota cenderung liberal, sementara daerah pedesaan dan pinggiran kota sebagian besar memilih secara konservatif.

Antara 1970 dan 1988, hanya 13 orang Afrika-Amerika yang bertugas di Majelis Umum Virginia. Namun, orang Afrika-Amerika membentuk hampir 20 persen dari populasi Virginia pada 1980-an. Jumlah total orang Afrika-Amerika di Majelis Umum tidak melebihi lima sampai tahun 1984.

Sampai hari ini, jumlah legislator Persemakmuran yang tidak proporsional berasal dari daerah pedesaan dan pinggiran kota.

Liberal Dalam Wajah Hitam

Gubernur Northam tidak hanya mewarisi Virginia ini, dia adalah produknya.

Para pemilih milenial pindah ke kota-kota yang pernah didominasi Afrika-Amerika dan apa yang disebut “Pembalikan Besar” dari pinggiran kota Amerika terus berlanjut.

Yang dulu “solid Selatan” akan diperebutkan.

Konsultan politik telah lama mengenali dan memanfaatkan perubahan ini. Faktanya, tren ini mengubah komposisi politik tidak hanya di Virginia, tetapi juga Amerika.

Politik Virginia Mengenai Penyatuan yang Tidak Mudah Antara Liberalisme Baru dan Rasisme Bersejarah

Namun kebiasaan lama sulit dihilangkan.

Munculnya kembali peringatan Konfederasi dan supremasi kulit putih di Virginia merupakan reaksi panik terhadap perkembangan politik dan demografis ini.

Apakah mengherankan, kemudian, bahwa seorang putra Virginia yang terpisah mungkin memakai wajah hitam di satu era – namun mengakui kemanfaatan politik rekonsiliasi rasial di era lain?

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia – Mahkamah Agung akan memutuskan pada 2019 apakah undang-undang Virginia yang melarang penambangan uranium didahului oleh Undang-Undang Energi Atom, undang -undang AS yang mengatur pemrosesan dan pengayaan bahan nuklir.

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia Membalikkan Pandangan Tradisional Tentang Kekuasaan Federal dan Negara Bagian

Kasus Virginia Uranium, Inc. v. Warren, akan membutuhkan pengadilan untuk menafsirkan undang-undang yang mengatur produksi bahan bakar nuklir. Tetapi dampak jangka panjangnya yang paling signifikan mungkin adalah sekilas yang diberikannya ke dalam pandangan pengadilan tentang keseimbangan yang tepat antara kekuatan regulasi federal dan hak-hak negara bagian dalam menetapkan kebijakan mereka sendiri. sbobet asia

Saya telah terlibat dalam kasus ini dalam berbagai iterasi selama lebih dari satu dekade. Sebelum bergabung dengan fakultas di Fakultas Hukum Universitas Virginia, saya bekerja dengan Pusat Hukum Lingkungan Selatan, sebuah organisasi advokasi lingkungan yang telah menyuarakan keprihatinan besar tentang usulan tambang uranium di dekat kota Danville.

Membalik Perbedaan Hak Negara Bagian

Kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa orang-orang yang memiliki hak politik tidak mempercayai birokrasi federal yang besar dan lebih suka memberikan kebebasan kepada pejabat negara untuk mengatur ekonomi mereka sendiri. Di bawah garis pemikiran ini, kaum konservatif diharapkan berpihak pada Persemakmuran Virginia dan mundur pada penerapan Undang – Undang Energi Atom yang akan melarang negara memberlakukan larangan penambangan uranium sejak 1982.

Di sisi lain, mereka yang berada di ujung spektrum liberal mungkin diharapkan untuk melihat dukungan federal yang kuat sebagaimana diperlukan untuk mencegah negara dari deregulasi dan perusakan lingkungan mereka sendiri.

Kasus ini adalah salah satu dari beberapa, sengketa lingkungan dan kebijakan publik baru-baru ini untuk menunjukkan bagaimana pemikiran tersebut bisa salah.

Selama karier politik mereka, Senator Republik konservatif Tom Cotton dari Arkansas, Jim Inhofe dari Oklahoma dan Ted Cruz dari Texas masing-masing menyoroti Amandemen ke – 10 dalam mengadvokasi pandangan terbatas atas kekuasaan pemerintah federal dan penghormatan terhadap hak-hak negara bagian. Namun ketiganya menandatangani amicus brief untuk mendukung pandangan luas Virginia Uranium, Inc. tentang peran Komisi Pengaturan Nuklir dalam hal ini.

Di sisi lain, pemerhati lingkungan mendapatkan apresiasi atas nilai inisiatif negara, seperti larangan penambangan Virginia, yang dapat menjadi benteng melawan kemunduran lingkungan dari pemerintahan Trump.

Di hadapan Mahkamah Agung, saya menulis bersama, dengan mantan Jaksa Agung Virginia Tony Troy, catatan singkat tentang amicus yang membela hukum negara bagian. Kami mengajukan atas nama enam anggota dari Virginia General Assembly yang mewakili masyarakat yang terkena dampak dan atas nama kamar dagang lokal; asosiasi sipil, perdagangan dan pembangunan ekonomi; dan kota.

Kepentingan Ekonomi

Virginia Uranium mengklaim bahwa situs penambangan yang diusulkan, sekitar 220 mil barat daya Washington, DC, dapat menghasilkan pendapatan bersih US $ 4,8 miliar untuk bisnis Virginia.

Uranium oksida, umumnya dikenal sebagai kue kuning, dapat diperkaya untuk menghasilkan bahan bakar yang menggerakkan reaktor nuklir negara. Tapi pertama-tama itu harus diekstraksi dari tanah, yang merupakan usaha yang sangat penting. Memproduksi kue kuning 133 juta pon yang menurut perusahaan dapat dikembangkan akan membutuhkan penambangan lebih dari 267 miliar pon bijih mentah , yang kira-kira 365 kali berat Gedung Empire State.

Kelompok – kelompok hijau menangkap laporan yang diterbitkan oleh National Academy of Sciences, Engineering, and Medicine, yang menemukan bahwa penambangan uranium meningkatkan insiden kanker, pengasaman saluran air lokal, dan emisi jelaga dan polutan pembentuk kabut dari peralatan industri.

Bisnis lokal bergabung dengan aktivis lingkungan dalam mendorong kembali. The Danville PITTSYLVANIA County Chamber of Commerce menentang proyek pertambangan, dari keprihatinan tentang bahaya potensi untuk pertanian, pariwisata dan peluang pembangunan ekonomi lainnya.

Industri yang terkait dengan pertanian dan kehutanan menyediakan kabupaten yang berdekatan dengan lokasi tambang yang diusulkan dengan perkiraan keuntungan ekonomi total $ 5,4 miliar pada tahun 2015, menurut analisis Weldon Cooper Center for Public Service.

Menyadari sifat boom-and-bust industri pertambangan uranium, para pemimpin pembangunan ekonomi di Virginia Selatan telah menyatakan kekhawatiran bahwa Virginia Uranium dapat meninggalkan tambang yang ditutup dan ekonomi lokal yang melemah.

Di bawah Undang-Undang Energi Atom, negara memiliki yurisdiksi atas penambangan uranium konvensional. Pemerintah federal tidak memiliki otoritas atas bijih uranium ” sebelum dikeluarkan dari tempat penyimpanannya di alam,” saat digiling menjadi kue kuning.

Hukum Virginia secara eksklusif berbicara tentang pertambangan yang dikendalikan negara dan hanya melarang aktivitas itu. Para pendukung pertambangan, bagaimanapun, bersikeras bahwa motif negara untuk memberlakukan larangan ini adalah kekhawatiran tentang bahaya keselamatan yang terkait dengan penyimpanan tailing radioaktif dari proses penggilingan – masalah yang secara tradisional ditangani oleh Komisi Pengaturan Nuklir.

Mahkamah Agung Menyelidiki

Ketika Mahkamah Agung mendengar argumen lisan tentang kasus tersebut, pada 5 November 2018, pengadilan mempertimbangkan apakah legislator negara bagian harus dibebaskan untuk melarang penambangan jika mereka menemukan bahwa kerugiannya lebih besar daripada manfaatnya.

Para hakim juga menyelidiki apakah Undang-Undang Energi Atom dapat secara efektif mengamanatkan penambangan di tingkat negara bagian untuk menyediakan bijih untuk operasi penggilingan yang diatur oleh pemerintah federal.

Ketika mereka menyelidiki pertanyaan-pertanyaan ini, menjadi jelas bahwa asumsi konvensional tentang otoritas federal dan hak negara bagian mungkin tidak berlaku.

Hakim Sonia Sotomayor dan Elena Kagan, keduanya adalah hakim liberal yang ditunjuk oleh Presiden Barack Obama, menyuarakan keengganan untuk melanggar otoritas pembuatan undang-undang tradisional negara bagian – jenis kekhawatiran yang biasanya diajukan oleh kaum konservatif peradilan. Ke titik itu, Hakim Neil Gorsuch dengan senang hati merujuk pada pengamatan Kagan dan menyarankan bahwa pandangannya tentang kasus tersebut memiliki skeptisisme yang sama.

Hakim Brett Kavanaugh meninggalkan ortodoksi konservatif dan tampaknya menyerukan interpretasi pragmatis dari hukum Virginia. Dia bertanya apakah penambangan yang dikendalikan negara dan penggilingan yang diatur secara federal mungkin saling berhubungan erat.

Hakim Stephen Breyer, yang merenungkan 24 tahun di bangku Mahkamah Agung, mengamati bahwa “setiap hakim, sejauh yang saya tahu, termasuk Hakim Scalia, yang biasa kami bicarakan, kadang-kadang akan melihat ke tujuan undang-undang” dan pergi dari teks biasa.

Baik komentar dan pertanyaan Kavanaugh dan Breyer mengisyaratkan pandangan luas tentang lingkup Komisi Pengaturan Nuklir.

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia Membalikkan Pandangan Tradisional Tentang Kekuasaan Federal dan Negara Bagian

Tapi seperti yang disiratkan Breyer, mungkin warisan Justice Scalia yang tampak besar ketika pengadilan mengumumkan keputusannya. Gorsuch telah memulai argumen lisan dengan mengutip pendapat Scalia yang menjelaskan mengapa pengadilan federal harus menghindari penyelidikan atas motif negara bagian.

Bahwa Kagan dan Sotomayor juga tertarik pada penyelidikan yang lebih sempit ini terhadap tindakan legislatif negara bagian menunjukkan bahwa kearifan konvensional tentang filosofi yudisial mungkin tidak berlaku dalam kasus ini. Keputusan diharapkan sebelum akhir Juni 2019.

Industri Terbesar Yang Terdapat di Virginia

Industri Terbesar Yang Terdapat di Virginia – Virginia adalah negara bagian Amerika yang terletak di wilayah Atlantik Tengah dan Tenggara negara itu. Virginia dikelilingi oleh Virginia Barat, Tennessee, Carolina Utara, Kentucky, Maryland, dan Samudra Atlantik.

Ini adalah negara bagian Amerika terbesar ke tiga puluh enam yang menempati wilayah seluas sekitar 42.774,2 mil persegi, dengan populasi sekitar 8.535.519 orang. Kota terpadat di Virginia adalah Pantai Virginia, sedangkan Richmond adalah ibukotanya. Koloni Virginia adalah koloni Inggris pertama yang didirikan di Dunia Baru pada 1607.

Virginia adalah rumah bagi lembaga pembuat hukum berkelanjutan tertua di Dunia Baru. Iklim dan geografi Virginia dibentuk oleh Teluk Chesapeake dan Pegunungan Blue-Ridge, yang menyediakan habitat yang sempurna bagi fauna dan flora.

Service

Sektor jasa adalah industri terbesar dalam perekonomian Virginia, yang menyumbang lebih dari 66,67% dari PDB negara bagian tersebut. Sektor publik (lokal, negara bagian, dan pemerintah federal), layanan sosial dan kesehatan, dan perdagangan eceran dan grosir menyumbang sebagian besar pekerjaan di negara bagian. Layanan teknis, ilmiah, dan profesional juga merupakan sumber pendapatan penting di negara bagian ini, dengan banyak orang yang bekerja di sektor bisnis dan komunikasi. Grup bisnis, pribadi, dan layanan komunitas adalah industri layanan terkemuka di sini yang menghasilkan pendapatan melalui bengkel, perusahaan teknik dan pemrograman, motel dan hotel, serta perawatan kesehatan swasta. Penyedia layanan internet terbesar di dunia berbasis di Virginia. sbobet mobile

Sektor terbesar kedua dalam jasa adalah real estat, asuransi, dan kelompok jasa pemerintah dan keuangan. Banyak layanan pemerintah seperti rumah sakit dan sekolah umum dapat ditemukan di Virginia. Beberapa pangkalan militer, markas besar CIA, dan Pentagon semuanya ada di Virginia. Pertumbuhan populasi yang cepat di Virginia telah mendorong sektor real estate dengan pembangunan pusat perbelanjaan dan rumah, di antara properti lainnya.

Teknologi

Virginia adalah rumah bagi jumlah pekerja teknologi tertinggi di negaranya. Chip komputer menjadi produk ekspor utama dari Virginia pada tahun 2006, melebihi gabungan tembakau dan batu bara. Koridor Teknologi Kusam yang terletak di perbatasan antara Loudoun County dan Fairfax County, memiliki jumlah perusahaan teknologi komunikasi, perangkat lunak, dan teknik internet tertinggi. Sektor bioteknologi Virginia tidak terpusat; akan tetapi, pertumbuhannya sangat cepat. Sektor bioteknologi disorot dengan pembukaan kampus penelitian Janelia dan pembangunan Taman Penelitian Bioteknologi Virginia di Richmond. Industri nanoteknologi menyumbang lebih dari $ 1 miliar dalam produk manufaktur pada tahun 2006. Sektor nanoteknologi berpusat di Virginia Utara dan Hampton Roads. Sebagian besar peneliti yang berbasis di Hampton Roads percaya bahwa kawasan tersebut memiliki keuntungan dalam hal mengkomersialkan nanoteknologi karena banyaknya penelitian di kawasan yang dipelopori oleh Langley-Research Center.

Pertanian, Kehutanan, Dan Perikanan

Pertanian menempati 32% dari tanah Virginia dan menyediakan sekitar 357.000 pekerjaan pada tahun 2007. Ada sekitar 47.000 pertanian di negara bagian itu, yang menempati area seluas sekitar 8,1 juta hektar. Meskipun sektor pertanian telah menurun sejak tahun 1960-an ketika terdapat lebih dari 94.000 pertanian di negara bagian itu, pertanian masih menjadi salah satu industri utama di Virginia. Meskipun tembakau bukan tanaman utama, Virginia adalah penghasil tembakau terbesar kelima di negara itu. Produk pertanian utama di negara bagian ini termasuk sayuran, pakan dan biji-bijian, produk susu, sapi, dan unggas. Virginia adalah rumah bagi salah satu operasi peternakan kalkun terkemuka di negara itu. Persik dan apel Virginia cukup populer, terutama yang dari Winchester.

Sektor kehutanan di Virginia memanfaatkan pohon pinus dari daerah dataran rendah dan kayu keras dari dataran tinggi. Produk utama pabrik penggergajian di kawasan itu adalah papan kayu keras sedangkan pinus adalah kayu pulp utama. Pemerintah negara bagian telah melaksanakan beberapa program reboisasi yang membantu melawan risiko pemanenan pohon yang berlebihan.

Industri Terbesar di Virginia

Perikanan Virginia beroperasi di Samudra Atlantik dan Teluk Chesapeake. Virginia adalah produsen utama makanan laut di Pantai Atlantik. Panen makanan laut terbesar di negara bagian ini termasuk kerang, kepiting biru, tiram, dan kerang. Virginia mengekspor makanan laut ke Hong Kong, Kanada, dan Prancis, di antara tujuan lainnya. Kebun anggur dan kilang anggur di sepanjang Blue-Ridge Mountain dan Northern Neck menarik lebih dari 2,3 juta wisatawan pada tahun 2015 saja. Virginia memiliki jumlah kilang anggur tertinggi kelima di AS pada tahun 2014.

Industri Lainnya

Sektor manufaktur menghasilkan kurang dari 10% dari PDB negara bagian dan juga mempekerjakan proporsi angkatan kerja yang sebanding. Produsen terkemuka di Virginia adalah pabrik kimia dan pabrik tembakau. Komoditas tidak tahan lama lainnya yang diproduksi di sini termasuk pakaian jadi, tekstil, dan makanan. Beberapa barang tahan lama yang diproduksi di sini antara lain produk kayu, peralatan listrik, furnitur, dan alat transportasi. Sektor pariwisata menghasilkan sekitar $ 21,2 miliar dan mendukung sekitar 210.000 pekerjaan di Virginia pada tahun 2012. Tujuan wisata utama di Virginia berdasarkan pengeluaran domestik adalah Arlington County, diikuti oleh Virginia Beach, Loudoun County, dan Fairfax County. Mineral komersial terkemuka Virginia adalah batubara. Mineral lain yang ditambang di sini termasuk kerikil, pasir, tanah liat, dan batu. Lebih dari 50% energi Virginia diambil dari batu bara. Generator nuklir menyediakan 33% energi, sedangkan pasokan gas alam dan minyak bumi merupakan persentase kecil dari daya yang dihasilkan di negara bagian ini.

Tempat Paling Berhantu untuk Dikunjungi di Williamsburg

Tempat Paling Berhantu untuk Dikunjungi di Williamsburg – Dikenal sebagai situs bersejarah yang menyaksikan Perang Amerika dan Sipil, Williamsburg juga dikenal sebagai salah satu yang paling berhantu di Virginia. Berikut adalah beberapa tempat di Williamsburg di mana Anda mungkin mengalami hawa dingin yang aneh.

Peyton Randolph House

Dianggap sebagai salah satu bangunan paling berhantu di Kolonial Williamsburg, Peyton Randolph House telah menyaksikan sejumlah kematian tragis di masa lalu yang bertingkat. Peyton Randolph adalah seorang politisi dari keluarga terkemuka, dan rumahnya, salah satu yang paling megah di kota, menjadi tuan rumah bagi para pemain politik dan pertemuan di masa kejayaannya. Keluarga Peachy kemudian memiliki rumah itu. Namun tragedi juga menimpa rumah beberapa kali. Menurut cerita rakyat setempat, penganiayaan parah terhadap budak yang tinggal dan bekerja di sana menyebabkan rumah itu dikutuk. Cerita lokal menceritakan banyak kematian: rumah itu menjadi rumah sakit bagi tentara yang terluka yang mungkin mengembuskan napas terakhir di sana. Selama beberapa dekade, pengunjung rumah tersebut mengaku telah mendengar suara aneh seperti langkah kaki atau tangisan, atau melihat hantu di jendela. agen sbobet

George Wythe House

Bangunan ini dianggap berhantu oleh pergaulan. Seorang warga negara terkemuka Williamsburg, George Wythe membimbing Thomas Jefferson di Sekolah Tinggi William dan Mary, mengajar hukum, dan menandatangani Deklarasi Kemerdekaan. Menurut cerita rakyat setempat, teman-teman Wythes — Sir Peyton Skipwith dan istrinya Ann — mengalami masalah dalam pernikahan mereka. Ann bunuh diri karena Sir Peyton menggoda saudara perempuan Ann di sebuah pesta. Meskipun catatan sejarah tidak dapat mendukung cerita itu — cerita lain mengatakan Ann meninggal saat melahirkan dan bukan karena bunuh diri — mereka yang pernah tinggal atau bekerja di gedung itu mencium bau parfum atau mendengar pintu dibanting. Bahkan ketika rumah itu berfungsi sebagai kantor paroki gereja tetangga, pertemuan supranatural aneh itu terus berlanjut.

Williamsburg Public Gaol

Penjara publik, atau penjara, menahan narapidana yang menunggu konsekuensi yang lebih kecil, seperti membayar denda, atau yang lebih berat, seperti dicap, dicambuk, atau digantung. Di antara tahanan paling terkenal adalah 15 antek bajak laut Blackbeard. Penjara itu dikenal karena serangan “demam penjara”, atau apa yang bisa disebut demam tifus, karena kondisi kehidupannya yang menyedihkan. Akibatnya, penjara publik diketahui menampung roh-roh yang marah atau putus asa yang mungkin menderita kematian yang lambat, dan pengunjung yang datang ke penjara kadang-kadang melaporkan rasa kesedihan yang luar biasa menggantung di udara.

Tempat Paling Berhantu untuk Dikunjungi di Williamsburg

Rumah Sakit Umum Bersejarah Williamsburg

Dikenal sebagai rumah sakit jiwa pertama Amerika, Rumah Sakit Umum di Williamsburg yang bersejarah menampung mereka yang dianggap tidak sehat secara mental. Namun, filosofi pengobatan di Amerika awal kadang-kadang menyerukan pemenjaraan virtual untuk pasien yang sangat kejam atau agresif. Jadi, selain isolasi, praktik lain termasuk obat-obatan keras dan cara untuk menyetrum pasien dari penyakit mental, seperti mandi air terjun, sengatan listrik, dan pendarahan. Administrasi selanjutnya menerapkan perawatan yang lebih manusiawi untuk pasien rumah sakit. Tetapi ketika tentara Union mengambil alih gedung rumah sakit dengan paksa selama Pertempuran Williamsburg, administrator, Dr. John Galt, dikatakan telah hancur. Menurut cerita rakyat setempat, setelah meninggal karena overdosis obat, arwah Galt masih berkeliaran di tanah, berusaha untuk memperlakukan tuduhannya secara manusiawi.

Fort Magruder Hotel and Conference Center

Meskipun lahannya sekarang tampak tenang dan ramah untuk tidur malam yang nyenyak, Fort Magruder Hotel and Conference Center, yang terletak tepat di luar Williamsburg yang bersejarah, sebenarnya berada di dekat lokasi pertempuran Perang Saudara. Dengan demikian, hotel ini memiliki banyak artefak bersejarah dari Perang Saudara dan Pertempuran Williamsburg, termasuk pedang, bola senapan, seragam, dan bahkan sabuk sabuk Tentara Persatuan. Karena lokasi hotel yang dekat dengan medan perang, beberapa pengunjung mengatakan bahwa mereka pernah melihat hantu tentara masa lalu di lapangan, atau bahkan bertengger di tempat tidur tamu.