Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi – Dalam pemilihan pertamanya sejak Trump menjadi presiden, Virginia memberi kemenangan besar kepada Demokrat. Ini negara ayunan satu kali dan mantan ibukota Konfederasi terpilih Demokrat di semua tiga balapan di seluruh negara bagian – Gubernur, wakil gubernur dan Jaksa Agung.

Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Letnan Gubernur Ralph Northam, seorang dokter berwatak halus dari pantai timur Virginia, memimpin tiket dengan platform yang berfokus pada hak reproduksi perempuan, perubahan iklim dan keadilan rasial. Dia mengalahkan Republikan Ed Gillespie dengan hanya di bawah 54 persen suara. sbobetmobile

Northam melihat dukungan yang sangat kuat dari populasi beragam pemilih pinggiran kota di daerah Arlington, Fairfax dan Loudoun, di mana sejarah Konfederasi Virginia tidak begitu menonjol dibandingkan di bagian pedesaan dan selatan negara bagian itu. Para pemilih kulit hitam di Tidewater dan Richmond, ibu kota, juga berkumpul di sekitar Northam.

Kandidat letnan gubernur dari Partai Demokrat, Justin Fairfax, menarik basisnya dari daerah yang sama. Dia mengalahkan anggota Dewan Delegasi Republik Jill Vogel, 53 persen berbanding 47 persen. Fairfax akan menjadi politikus kulit hitam pertama yang memegang jabatan di seluruh negara bagian di Virginia sejak mantan Gubernur Douglas Wilder menjadi letnan gubernur pada tahun 1985.

Fairfax, yang tidak pernah menduduki jabatan terpilih, sekarang berada dalam posisi untuk mengikuti jalur Gubernur terpilih Northam dan tujuh gubernur letnan Virginia lainnya yang telah naik ke jabatan tertinggi negara bagian. Jika dia melakukannya, dia akan menjadi orang Afrika-Amerika kedua yang pernah memimpin Virginia.

Ras tidak pernah menjadi renungan dalam politik selatan. Dan dalam pemilihan Virginia, itu adalah faktor sentral. Sebagai seorang analis politik yang berfokus pada ras, saya menafsirkan kemenangan Demokrat ini sebagai tanda bahwa Old Dominion telah memasuki era baru – yang ditandai dengan perpecahan perkotaan-pedesaan yang pasti.

Kota vs. Negara

Di Virginia modern, daerah perkotaan memiliki keragaman ras dan etnis yang cukup besar, terutama di Virginia utara. Kota-kota ini sangat demokratis.

Ed Gillespie dari Partai Republik, seorang pelobi Washington yang hampir mengalahkan senator petahana Mark Warner pada tahun 2014, mengetahui hal ini. Jadi dia menjalankan kampanye yang jelas ditujukan untuk menarik basis Trump di seluruh pedesaan Virginia.

Gillespie lebih suka mempertahankan patung-patung ikon Konfederasi seperti Robert E. Lee dan Stonewall Jackson, masalah yang sangat hangat di Virginia sejak pengunjuk rasa pro-Konfederasi sayap kanan menewaskan satu orang di Charlottesville pada bulan Agustus.

Gillespie juga menyerang Northam atas kebijakan Gubernur McAuliffe untuk memulihkan hak suara mantan penjahat, dan dia menentang kota perlindungan. Gillespie menjalankan iklan televisi yang menyiratkan bahwa imigran akan bergabung dengan geng kekerasan seperti MS-13, yang tidak bermain baik di daerah perkotaan liberal.

Akibatnya, Northam benar-benar bernasib lebih baik di pinggiran utara Virginia – pusat populasi utama – daripada Hillary Clinton pada 2016. pemilih Arlington memberi Northam 80 persen, Fairfax 67 persen, Loudoun 59 persen dan Pangeran William 61 persen.

Di kota-kota yang sangat hitam seperti Norfolk dan Hampton, juga, Northam melihat kemenangan besar. Di seluruh negara bagian, 87 persen pemilih kulit hitam dan 67 persen pemilih Latin mendukung kandidat Demokrat.

Bahkan sebelum pemungutan suara secara resmi ditutup pada pukul 7 malam, terlihat jelas bahwa koalisi beragam orang Virginia kulit hitam, pinggiran utara Virginia, dan penduduk kota telah menjadi blok suara yang kuat. Bersama-sama, komunitas ini menempatkan Northam, Fairfax, dan lebih dari selusin delegasi Majelis Umum Demokrat ke kantor.

Era baru

Pertunjukan Demokrat yang kuat ini menunjukkan bahwa Virginia sedang memasuki era baru.

Sejarah adalah dasar dari Old Dominion, salah satu dari 13 koloni asli Amerika. Namun, dalam penilaian saya, pemilihan gubernur 2017 membuktikan bahwa orang Virginia yang berpikiran maju sekarang lebih menghargai masa depan daripada di masa lalu.

Meskipun merupakan negara bagian selatan, Virginia menolak iklan yang berusaha memecah belah rasial dan menakut-nakuti para pemilih. Bahkan seruan bendera Konfederasi dan monumen Perang Saudara tidak menghalangi para pemilih untuk menulis sejarah baru. Dengan sedikit kemeriahan, negara membawa seorang pengacara hitam ke dalam kantor letnan gubernur.

Pergeseran Demokratik ini kemungkinan besar akan tumbuh. Saya percaya pemilih pedesaan Virginia akan secara bertahap kehilangan pengaruh politik mereka – bahkan di Majelis Umum yang representatif – karena kurangnya pekerjaan terus menyusut populasi pedesaan.

Sebaliknya, data sensus menunjukkan bahwa wilayah perkotaan Virginia akan meluas. Itu kemungkinan berarti lebih banyak pemilih Demokrat.

Sapuan Demokrat di Virginia Menunjukkan Bahwa Negara Bagian Itu Bergerak Melampaui Masa Lalu Konfederasi

Pertanyaan besarnya sekarang adalah apakah kemenangan Demokrat di Virginia menandakan tren nasional. Pada 2018, 36 negara bagian dan tiga teritori memilih gubernur. Lebih dari 30 senator akan menghadapi pemilihan.

Saya melihat pemilihan “off-off-year” Virginia sebagai penolakan terhadap kebijakan Trump. Negara menunjukkan bahwa orang Afrika-Amerika, pinggiran kota, dan milenial bisa menjadi pelopor kontes Demokrat di masa depan. Tahun depan, seluruh Amerika akan mengetahui apakah Virginia adalah awal dari sesuatu yang lebih besar.

Putusan Mahkamah Agung Tentang Uranium Virginia Mengisyaratkan Batas-batas Kekuasaan Federal

Putusan Mahkamah Agung Tentang Uranium Virginia Mengisyaratkan Batas-batas Kekuasaan Federal – Virginia memiliki wewenang untuk melarang penambangan uranium di bawah hukum negara bagian, bahkan ketika pemerintah federal mengatur pemrosesan bahan bakar nuklir di bawah Undang-Undang Energi Atom, Mahkamah Agung telah memutuskan.

Putusan Mahkamah Agung Tentang Uranium Virginia Mengisyaratkan Batas-batas Kekuasaan Federal

Neil Gorsuch, bergabung dengan kaum konservatif terlama dan terbaru di pengadilan – Clarence Thomas dan Brett Kavanaugh – menolak gagasan bahwa rencana Kongres untuk pengayaan nuklir dapat mengesampingkan keputusan Virginia yang melarang penambangan uranium sama sekali. Pada titik itu, ketiga konservatif ini selaras dengan tiga liberal istana, Ruth Bader Ginsburg, Sonia Sotomayor dan Elena Kagan. Koalisi yang sangat beragam ini sepakat bahwa “larangan pertambangan Persemakmuran tidak dilakukan sebelumnya” oleh otoritas federal. Ketua Mahkamah Agung John Roberts mengajukan perbedaan pendapat. sbobet indonesia

Saya telah terlibat dalam kasus ini, Virginia Uranium, Inc. v. Warren, dalam berbagai iterasi selama lebih dari satu dekade. Sebelum bergabung dengan fakultas di Fakultas Hukum Universitas Virginia, saya bekerja dengan Pusat Hukum Lingkungan Selatan, sebuah organisasi advokasi lingkungan yang telah menyuarakan keprihatinan besar tentang usulan tambang uranium di dekat kota Danville.

Ketiga opini yang dipublikasikan di Virginia Uranium, Inc. v. Warren kemungkinan besar akan terbukti signifikan dalam pertempuran lingkungan di masa depan – baik di pengadilan maupun di pengadilan opini publik.

Pada satu tingkat, para hakim membuat sketsa pandangan pengadilan yang berkembang tentang keseimbangan yang tepat antara kekuatan regulasi federal dan hak-hak negara bagian dalam menetapkan kebijakan mereka sendiri. Pendapat mereka juga menantang beberapa asumsi umum tentang bagaimana pendukung lingkungan akar rumput dapat bekerja sama untuk memenangkan koalisi politik.

Membalik perbedaan hak negara bagian

Kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa kaum konservatif telah unggul dalam mendapatkan hakim yang mendukung hak-hak negara di bangku cadangan. Para hakim ini secara luas dipandang tidak mempercayai birokrasi federal yang besar dan antusias tentang ajaran Amandemen Kesepuluh bahwa pemerintah nasional adalah salah satu dari kekuasaan terbatas. Setiap kekuasaan yang tidak secara eksplisit diberikan kepada Kongres atau presiden, menurut Bill of Rights, “dimiliki oleh masing-masing negara bagian, atau kepada rakyat”.

Jadi, Anda mungkin mengharapkan kelima hakim konservatif pengadilan tersebut berpihak pada Persemakmuran Virginia dan menolak penerapan Undang – Undang Energi Atom yang akan memperluas kekuasaan administratif federal ke dalam wilayah kendali negara tradisional.

Demikian pula, Anda mungkin telah menduga bahwa keempat hakim liberal akan mempertanyakan motif Virginia dalam memberlakukan moratorium 1982 yang, menurut industri pertambangan uranium, diduga dirancang untuk menghindari hukum federal.

Tapi pendapat Gorsuch dan Ginsburg yang terpisah dan bersamaan dalam kasus uranium menunjukkan betapa sulitnya perhitungan politik.

Sementara pendapat utama Gorsuch memetakan taktik konservatif dengan menekankan hak-hak negara bagian, Ginsburg mengikuti jalan berbeda yang sangat bersandar pada membela preseden hukum.

Dia juga menolak minat baru-baru ini dalam meninjau kembali kasus hukum yang telah diselesaikan. Perbedaan pendapat Roberts sama pentingnya, meskipun hanya memperoleh dua suara tambahan, dari Stephen Breyer, anggota paling moderat dari kubu liberal, dan Samuel Alito, seorang konservatif.

Roberts mencari jalan tengah ideologis antara Gorsuch dan Ginsburg. Menyuarakan kekhawatiran Breyer yang diangkat selama argumen lisan, dia melihat “tujuan dan efek” dari larangan penambangan Virginia untuk mempertimbangkan apakah kekhawatiran Persemakmuran mengganggu tindakan Kongres.

Kepentingan ekonomi

Dalam gugatannya, Virginia Uranium mengklaim bahwa lokasi penambangan yang diusulkan, sekitar 220 mil barat daya Washington, DC, dapat menghasilkan pendapatan bersih US $ 4,8 miliar untuk bisnis Virginia.

Uranium oksida, umumnya dikenal sebagai kue kuning, dapat diperkaya untuk menghasilkan bahan bakar yang menggerakkan reaktor nuklir negara. Tapi pertama-tama itu harus diekstraksi dari tanah, yang merupakan usaha yang sangat penting.

Kelompok – kelompok hijau menangkap laporan yang diterbitkan oleh National Academy of Sciences, Engineering, and Medicine, yang menemukan bahwa penambangan uranium meningkatkan insiden kanker, pengasaman saluran air lokal, dan emisi jelaga dan polutan pembentuk kabut dari peralatan industri.

Bisnis lokal bergabung dengan aktivis lingkungan dalam mendorong kembali. The Danville PITTSYLVANIA County Chamber of Commerce menentang proyek pertambangan, dari keprihatinan tentang bahaya potensi untuk pertanian, pariwisata dan peluang pembangunan ekonomi lainnya.

Keadaan hukum

Di bawah Undang-Undang Energi Atom, negara memiliki yurisdiksi atas penambangan uranium konvensional. Pemerintah federal tidak memiliki otoritas atas bijih uranium ” sebelum dikeluarkan dari tempat penyimpanannya di alam,” saat digiling menjadi kue kuning.

Dalam laporan singkat kami ke Mahkamah Agung, kami mencatat bahwa Virginia telah menyesuaikan larangannya secara sempit untuk menghindari konflik dengan tindakan tersebut. Moratorium negara secara eksklusif membatasi pertambangan yang dikendalikan negara dan hanya melarang aktivitas itu.

Bahkan dengan larangan atas buku-buku tersebut, kami menjelaskan bahwa masih legal untuk memproses bijih uranium di bawah rezim peraturan federal, selama bijih tersebut ditambang di luar negara bagian dan dikirim ke Virginia. Dalam catatan kaki, Ginsburg berbagi pengamatan serupa : “Larangan penambangan yang dipermasalahkan tidak akan mencegah bijih uranium yang ditambang di Carolina Utara untuk digiling, dan tailing yang dihasilkan disimpan, di Persemakmuran.”

Dengan kata lain, Ginsburg berfokus pada mekanisme dunia nyata tentang cara kerja pelarangan.

Gorsuch, di sisi lain, mengawasi implikasi yang lebih luas dan mempertanyakan apakah salah satu doktrin yudisial pengadilan yang telah ditetapkan harus dipertahankan.

Preseden Mahkamah Agung menyatakan bahwa undang-undang negara bagian dapat dibatalkan jika menciptakan “hambatan” yang tidak dapat didamaikan untuk melaksanakan tujuan kongres. Gorsuch tampaknya menyarankan bahwa hambatan seperti itu mungkin ada ketika dia menggambarkan larangan penambangan Virginia sebagai “penghalang jalan” yang mencegah perusahaan pertambangan bahkan mencapai titik di mana Undang-Undang Energi Atom federal dapat “berlaku.”

Perusahaan pertambangan memprakarsai gugatan ini “untuk mengatasi kendala itu,” tulisnya. Alih-alih menemukan undang-undang Virginia yang akan didahului, Gorsuch justru menemukan tersangka “hambatan” itu. Tidak mungkin untuk dijabarkan, dia menyarankan, tanpa “menumpuk kesimpulan atas kesimpulan tentang keinginan legislatif yang tersembunyi” – sesuatu yang dia tolak untuk dilakukan.

Ginsburg tidak terhibur. Kritik Gorsuch terhadap doktrin yudisial adalah “tidak pantas dalam pendapat yang berbicara untuk Pengadilan” karena “menyapu jauh melampaui batas-batas kasus ini.”

Sebuah peta jalan untuk advokasi di masa depan

Implikasi yang paling jauh dari diskusi Gorsuch hanya memperoleh tiga suara. Tapi itu jelas menunjukkan di mana hakim paling konservatif Pengadilan berharap untuk mengambil undang-undang, menghentikan ” biaya untuk … kebebasan individu ” jika pengadilan membedah motif legislatif negara bagian untuk menemukan konflik dengan program peraturan federal.

Putusan Mahkamah Agung Tentang Uranium Virginia Mengisyaratkan Batas-batas Kekuasaan Federal

Mungkin itu menunjuk ke buku pedoman untuk advokasi tentang tindakan federal lainnya yang mungkin dianggap tidak pantas oleh para pencinta lingkungan, seperti pembalikan kebijakan perubahan iklim Presiden Barack Obama oleh pemerintahan Trump.

Para pecinta lingkungan, bagaimanapun, mendapatkan apresiasi atas nilai inisiatif negara, seperti larangan penambangan Virginia, yang dapat memberikan benteng terhadap pembatalan peraturan.

Politik Virginia Mengenai Penyatuan yang Tidak Mudah Antara Liberalisme Baru dan Rasisme Bersejarah

Politik Virginia Mengenai Penyatuan yang Tidak Mudah Antara Liberalisme Baru dan Rasisme Bersejarah – Virginia adalah rumah bagi kontradiksi asli Amerika – penjajaran khusus antara perbudakan dan kebebasan.

“Kebiruan” Virginia baru-baru ini telah mengaburkan realitas politik yang serius: Kemajuan rasial dan kefanatikan rasial dapat terjadi pada saat yang bersamaan.

Politik Virginia Mengenai Penyatuan yang Tidak Mudah Antara Liberalisme Baru dan Rasisme Bersejarah

Kontradiksi tersebut terlihat ketika Gubernur Virginia dari Partai Demokrat Ralph Northam baru-baru ini mengaku, dan kemudian membantah, difoto dengan wajah hitam pada awal 1980-an. sbobet online

Northam adalah pejabat terpilih terakhir yang mengobarkan api sejarah rasial Amerika yang tersiksa.

Foto buku tahunan Sekolah Kedokteran Virginia Timur menunjukkan seorang pria berwajah hitam berdiri di samping seseorang dengan pakaian Ku Klux Klan. Gambar ini, yang berusia hampir tiga dekade, memicu serangkaian komentar nasional tentang keadaan hubungan ras Amerika saat ini.

Foto itu mewakili pengingat serius lain dari kefanatikan lama dalam politik kontemporer.

Dan sementara kekuatan politik rasis tidak spesifik di Virginia, “Old Dominion” adalah, dan telah menjadi, penentu bagi politik Amerika – yang baik dan yang buruk, tetapi sebagian besar kontradiktif.

Sebagai sejarawan sejarah Amerika abad ke-20 dan Richmond, sejarah politik Virginia baru-baru ini, kontradiksi ini memiliki konotasi kontemporer.

Rekonsiliasi dan Ddehumanisasi

Terlepas dari sejarah pemilihan Demokrat baru-baru ini, tradisi politik yang ambivalen terus menjadi ciri Persemakmuran. Rumah ibu kota Konfederasi, Richmond, juga memberi Amerika Serikat gubernur Afrika-Amerika pertama pada tahun 1990, Lawrence Douglas Wilder.

Virginia juga membantu memilih Barack Obama, dua kali.

Namun pada akhir abad ke-19, orang Selatan dan Virginia menghadapi tantangan penghapusan perbudakan dengan pemisahan ras secara hukum dan sosial. Pemisahan ini, yang biasa disebut segregasi Jim Crow, tidak hanya disetujui oleh undang-undang negara bagian, banyak dari undang-undang ini berlangsung hingga akhir 1960-an.

Dengan kata lain, orang kulit hitam Amerika Selatan tidak sepenuhnya menjadi warga negara Amerika Serikat sampai tahun 1960-an dan Jim Crow mengurangi aspirasi banyak orang Afrika-Amerika yang bergerak ke atas.

Northam, yang berkampanye tentang rekonsiliasi rasial namun diduga pernah mengenakan kostum yang terkait erat dengan dehumanisasi kulit hitam, mewujudkan dilema Amerika ini – sebuah dilema dengan nuansa segregasi yang mendalam.

Bahwa Virginia, negara bagian terkaya di bekas Konfederasi, baru-baru ini membiru adalah momen penting dalam perkembangan politik Amerika.

Ketika Persemakmuran memilih Obama dalam pemilihan presiden 2008, warga Virginia mengakhiri hampir empat dekade kontrol konservatif atas politik presidensial Selatan. Virginia juga memberikan semua 13 suara elektoral untuk Hillary Clinton pada 2016.

Sebagian besar ini disebabkan oleh pertumbuhan dan diversifikasi populasi di Virginia Utara dekat Washington, DC, wilayah Hampton Roads dan wilayah metropolitan Richmond.

Pemilihan Virginia baru-baru ini tidak dapat disangkal membantu menghancurkan Strategi Selatan, rencana jangka panjang Partai Republik yang dirancang untuk mematahkan dominasi Demokrat atas politik Selatan. Daerah yang trending merah sejak disahkannya UU Hak Suara 1965 itu membiru.

Tetapi perkembangan dalam politik nasional tidak bisa sendirian menjelaskan perilaku Northam dan Jaksa Agung Mark Herring yang tampaknya kontradiktif. Herring – pejabat terpilih paling berkuasa ketiga di negara bagian itu – juga baru-baru ini mengaku mengenakan wajah hitam.

Jika wajah hitam terkait erat dengan perbudakan, orang yang memakai wajah hitam di tahun 1980-an dikaitkan dengan segregasi rasial. Dalam memahami krisis ini, sejarah Virginia penting.

Pemisahan dan Pinggiran Kota

Sejarah politik abad ke-20 di Virginia sangat memalukan.

Pajak jajak pendapat (biaya yang diperlukan untuk memberikan suara) menentukan siapa yang memberikan suara di Persemakmuran hingga 1966. Konvensi Konstitusi Virginia tahun 1901-02 akhirnya menghapus 80 persen orang Afrika-Amerika dan 50 persen kulit putih dari jajak pendapat. Sepanjang awal abad ke-20, Persemakmuran memiliki tingkat partisipasi pemilih terendah di Amerika dan salah satu tingkat terendah dari demokrasi bebas mana pun di dunia. Pada 1959, tahun kelahiran Northam, hambatan demokrasi ini terus membentuk politik di Persemakmuran.

Wajah pencabutan hak yang tidak demokratis memiliki implikasi yang serius bagi generasi Northam.

Faktanya, pencabutan hak memastikan bahwa warga Virginia pada pertengahan abad ke-20 mewarisi oligarki – sejumlah kecil orang mengendalikan struktur politik.

Sejumlah segregasionis kaya menggunakan pencabutan hak untuk mempelopori “perlawanan besar-besaran” Selatan terhadap integrasi sekolah umum pada tahun 1956. Kecemasan atas integrasi memunculkan penerbangan kulit putih yang belum pernah terjadi sebelumnya ke pinggiran kota – tidak hanya di Virginia, tetapi di seluruh Amerika.

Selama tahun 1950-an dan 1960-an, pejabat yang sama menggunakan kekuasaan yang diberikan kepada Majelis Umum untuk membersihkan daerah kumuh perkotaan, membangun jalan raya – seringkali melalui komunitas yang pemilihnya telah dicabut hak pilihnya – dan menekan keturunan mantan budak ke dalam proyek perumahan umum yang terisolasi. Sementara kebijakan perkotaan ini membentuk kota-kota di seluruh Amerika Serikat, undang-undang dan pencabutan hak Jim Crow mempercepat proses ini di Virginia (dan di seluruh Selatan).

Pada tahun 1970, tingkat kemiskinan Richmond adalah 25 persen. Orang Afrika-Amerika menanggung beban kemiskinan itu.

Sekolah umum kota hampir 80 persen Afrika-Amerika pada tahun 1980. Pada tahun 1985, Richmond hanya mengikuti Detroit dalam tingkat pembunuhan per kapita. Antara 1970 dan 1980 saja, sekitar 40.000 kulit putih – dari sekitar 140.000 pada tahun 1970 – melarikan diri ke pinggiran kota Richmond.

Dengan kata lain, segregasionis, bersama dengan pejabat federal, membantu menciptakan pertumbuhan dalam kota dan pinggiran kota pada saat yang bersamaan.

Kemajuan Tidak Linier

Orang Amerika mengingat kisah gerakan hak-hak sipil sebagai kemenangan demokrasi. Sejarah berbicara sebaliknya.

Banyak kota di Virginia lebih dipisahkan berdasarkan ras dan kelas pada tahun 1980 dibandingkan tahun 1960.

Belakangan, segregasi merusak jenis kepercayaan sosial – gagasan bahwa orang dapat memahami dan mengandalkan satu sama lain – yang menurut para ahli diperlukan untuk komunitas yang berkembang.

Ini juga menjelaskan bagaimana siswa dari komunitas ras homogen mengisi perguruan tinggi Virginia yang didominasi kulit putih selama 1980-an.

Ini adalah perguruan tinggi tempat siswa seperti Northam memakai muka hitam. Institut Militer Virginia, almamater Northam, tidak berintegrasi sampai tahun 1968. Itu hanya 13 tahun sebelum Northam lulus dari institut itu pada tahun 1981.

Tempat-tempat ini kekurangan keanekaragaman ras hingga akhir abad ke-20. Mereka mengingatkan orang Amerika bahwa tidak ada orang Amerika kulit putih dan kulit hitam yang lebih dekat satu sama lain, namun lebih jauh, selain di bawah garis Mason-Dixon.

Pembagian Baru

Lebih buruk lagi, politik segregasi hidup lebih lama dari hukum Jim Crow.

Pada 1980-an, pelarian kulit putih dan penetapan harga ulang kongres (yaitu, pemadatan pemilih kulit hitam ke dalam kantong-kantong perkotaan yang eksklusif) mempercepat munculnya keberpihakan regional. Dan sementara peningkatan keberpihakan ini mencirikan politik Amerika secara luas, hal itu menghantam Selatan dan Virginia dengan keras – wilayah yang didominasi Demokrat selama hampir tujuh dekade.

Ketika orang Afrika-Amerika memasang gerobak mereka ke Demokrat, banyak orang kulit putih melarikan diri dari Partai Demokrat. Mereka meninggalkan pesta yang dulunya rumah bagi generasi rasis Selatan yang tidak akan pernah berpikir untuk menjadi anggota GOP Abraham Lincoln, dan menjadi Republikan.

Pembuat kebijakan Virginia menggambar batas distrik untuk melindungi daerah kulit putih ini dari hak suara kaum urban, yang sebagian besar berkulit hitam.

Belakangan, segregasi dan redistricting perumahan memunculkan hasil pemilu yang dapat diprediksi secara mengejutkan. Kota-kota cenderung liberal, sementara daerah pedesaan dan pinggiran kota sebagian besar memilih secara konservatif.

Antara 1970 dan 1988, hanya 13 orang Afrika-Amerika yang bertugas di Majelis Umum Virginia. Namun, orang Afrika-Amerika membentuk hampir 20 persen dari populasi Virginia pada 1980-an. Jumlah total orang Afrika-Amerika di Majelis Umum tidak melebihi lima sampai tahun 1984.

Sampai hari ini, jumlah legislator Persemakmuran yang tidak proporsional berasal dari daerah pedesaan dan pinggiran kota.

Liberal Dalam Wajah Hitam

Gubernur Northam tidak hanya mewarisi Virginia ini, dia adalah produknya.

Para pemilih milenial pindah ke kota-kota yang pernah didominasi Afrika-Amerika dan apa yang disebut “Pembalikan Besar” dari pinggiran kota Amerika terus berlanjut.

Yang dulu “solid Selatan” akan diperebutkan.

Konsultan politik telah lama mengenali dan memanfaatkan perubahan ini. Faktanya, tren ini mengubah komposisi politik tidak hanya di Virginia, tetapi juga Amerika.

Politik Virginia Mengenai Penyatuan yang Tidak Mudah Antara Liberalisme Baru dan Rasisme Bersejarah

Namun kebiasaan lama sulit dihilangkan.

Munculnya kembali peringatan Konfederasi dan supremasi kulit putih di Virginia merupakan reaksi panik terhadap perkembangan politik dan demografis ini.

Apakah mengherankan, kemudian, bahwa seorang putra Virginia yang terpisah mungkin memakai wajah hitam di satu era – namun mengakui kemanfaatan politik rekonsiliasi rasial di era lain?

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia Membalikkan Pandangan Tradisional Tentang Kekuasaan Federal dan Negara Bagian

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia Membalikkan Pandangan Tradisional Tentang Kekuasaan Federal dan Negara Bagian – Mahkamah Agung akan memutuskan pada 2019 apakah undang-undang Virginia yang melarang penambangan uranium didahului oleh Undang-Undang Energi Atom, undang -undang AS yang mengatur pemrosesan dan pengayaan bahan nuklir.

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia Membalikkan Pandangan Tradisional Tentang Kekuasaan Federal dan Negara Bagian

Kasus Virginia Uranium, Inc. v. Warren, akan membutuhkan pengadilan untuk menafsirkan undang-undang yang mengatur produksi bahan bakar nuklir. Tetapi dampak jangka panjangnya yang paling signifikan mungkin adalah sekilas yang diberikannya ke dalam pandangan pengadilan tentang keseimbangan yang tepat antara kekuatan regulasi federal dan hak-hak negara bagian dalam menetapkan kebijakan mereka sendiri. sbobet asia

Saya telah terlibat dalam kasus ini dalam berbagai iterasi selama lebih dari satu dekade. Sebelum bergabung dengan fakultas di Fakultas Hukum Universitas Virginia, saya bekerja dengan Pusat Hukum Lingkungan Selatan, sebuah organisasi advokasi lingkungan yang telah menyuarakan keprihatinan besar tentang usulan tambang uranium di dekat kota Danville.

Membalik Perbedaan Hak Negara Bagian

Kebijaksanaan konvensional menyatakan bahwa orang-orang yang memiliki hak politik tidak mempercayai birokrasi federal yang besar dan lebih suka memberikan kebebasan kepada pejabat negara untuk mengatur ekonomi mereka sendiri. Di bawah garis pemikiran ini, kaum konservatif diharapkan berpihak pada Persemakmuran Virginia dan mundur pada penerapan Undang – Undang Energi Atom yang akan melarang negara memberlakukan larangan penambangan uranium sejak 1982.

Di sisi lain, mereka yang berada di ujung spektrum liberal mungkin diharapkan untuk melihat dukungan federal yang kuat sebagaimana diperlukan untuk mencegah negara dari deregulasi dan perusakan lingkungan mereka sendiri.

Kasus ini adalah salah satu dari beberapa, sengketa lingkungan dan kebijakan publik baru-baru ini untuk menunjukkan bagaimana pemikiran tersebut bisa salah.

Selama karier politik mereka, Senator Republik konservatif Tom Cotton dari Arkansas, Jim Inhofe dari Oklahoma dan Ted Cruz dari Texas masing-masing menyoroti Amandemen ke – 10 dalam mengadvokasi pandangan terbatas atas kekuasaan pemerintah federal dan penghormatan terhadap hak-hak negara bagian. Namun ketiganya menandatangani amicus brief untuk mendukung pandangan luas Virginia Uranium, Inc. tentang peran Komisi Pengaturan Nuklir dalam hal ini.

Di sisi lain, pemerhati lingkungan mendapatkan apresiasi atas nilai inisiatif negara, seperti larangan penambangan Virginia, yang dapat menjadi benteng melawan kemunduran lingkungan dari pemerintahan Trump.

Di hadapan Mahkamah Agung, saya menulis bersama, dengan mantan Jaksa Agung Virginia Tony Troy, catatan singkat tentang amicus yang membela hukum negara bagian. Kami mengajukan atas nama enam anggota dari Virginia General Assembly yang mewakili masyarakat yang terkena dampak dan atas nama kamar dagang lokal; asosiasi sipil, perdagangan dan pembangunan ekonomi; dan kota.

Kepentingan Ekonomi

Virginia Uranium mengklaim bahwa situs penambangan yang diusulkan, sekitar 220 mil barat daya Washington, DC, dapat menghasilkan pendapatan bersih US $ 4,8 miliar untuk bisnis Virginia.

Uranium oksida, umumnya dikenal sebagai kue kuning, dapat diperkaya untuk menghasilkan bahan bakar yang menggerakkan reaktor nuklir negara. Tapi pertama-tama itu harus diekstraksi dari tanah, yang merupakan usaha yang sangat penting. Memproduksi kue kuning 133 juta pon yang menurut perusahaan dapat dikembangkan akan membutuhkan penambangan lebih dari 267 miliar pon bijih mentah , yang kira-kira 365 kali berat Gedung Empire State.

Kelompok – kelompok hijau menangkap laporan yang diterbitkan oleh National Academy of Sciences, Engineering, and Medicine, yang menemukan bahwa penambangan uranium meningkatkan insiden kanker, pengasaman saluran air lokal, dan emisi jelaga dan polutan pembentuk kabut dari peralatan industri.

Bisnis lokal bergabung dengan aktivis lingkungan dalam mendorong kembali. The Danville PITTSYLVANIA County Chamber of Commerce menentang proyek pertambangan, dari keprihatinan tentang bahaya potensi untuk pertanian, pariwisata dan peluang pembangunan ekonomi lainnya.

Industri yang terkait dengan pertanian dan kehutanan menyediakan kabupaten yang berdekatan dengan lokasi tambang yang diusulkan dengan perkiraan keuntungan ekonomi total $ 5,4 miliar pada tahun 2015, menurut analisis Weldon Cooper Center for Public Service.

Menyadari sifat boom-and-bust industri pertambangan uranium, para pemimpin pembangunan ekonomi di Virginia Selatan telah menyatakan kekhawatiran bahwa Virginia Uranium dapat meninggalkan tambang yang ditutup dan ekonomi lokal yang melemah.

Di bawah Undang-Undang Energi Atom, negara memiliki yurisdiksi atas penambangan uranium konvensional. Pemerintah federal tidak memiliki otoritas atas bijih uranium ” sebelum dikeluarkan dari tempat penyimpanannya di alam,” saat digiling menjadi kue kuning.

Hukum Virginia secara eksklusif berbicara tentang pertambangan yang dikendalikan negara dan hanya melarang aktivitas itu. Para pendukung pertambangan, bagaimanapun, bersikeras bahwa motif negara untuk memberlakukan larangan ini adalah kekhawatiran tentang bahaya keselamatan yang terkait dengan penyimpanan tailing radioaktif dari proses penggilingan – masalah yang secara tradisional ditangani oleh Komisi Pengaturan Nuklir.

Mahkamah Agung Menyelidiki

Ketika Mahkamah Agung mendengar argumen lisan tentang kasus tersebut, pada 5 November 2018, pengadilan mempertimbangkan apakah legislator negara bagian harus dibebaskan untuk melarang penambangan jika mereka menemukan bahwa kerugiannya lebih besar daripada manfaatnya.

Para hakim juga menyelidiki apakah Undang-Undang Energi Atom dapat secara efektif mengamanatkan penambangan di tingkat negara bagian untuk menyediakan bijih untuk operasi penggilingan yang diatur oleh pemerintah federal.

Ketika mereka menyelidiki pertanyaan-pertanyaan ini, menjadi jelas bahwa asumsi konvensional tentang otoritas federal dan hak negara bagian mungkin tidak berlaku.

Hakim Sonia Sotomayor dan Elena Kagan, keduanya adalah hakim liberal yang ditunjuk oleh Presiden Barack Obama, menyuarakan keengganan untuk melanggar otoritas pembuatan undang-undang tradisional negara bagian – jenis kekhawatiran yang biasanya diajukan oleh kaum konservatif peradilan. Ke titik itu, Hakim Neil Gorsuch dengan senang hati merujuk pada pengamatan Kagan dan menyarankan bahwa pandangannya tentang kasus tersebut memiliki skeptisisme yang sama.

Hakim Brett Kavanaugh meninggalkan ortodoksi konservatif dan tampaknya menyerukan interpretasi pragmatis dari hukum Virginia. Dia bertanya apakah penambangan yang dikendalikan negara dan penggilingan yang diatur secara federal mungkin saling berhubungan erat.

Hakim Stephen Breyer, yang merenungkan 24 tahun di bangku Mahkamah Agung, mengamati bahwa “setiap hakim, sejauh yang saya tahu, termasuk Hakim Scalia, yang biasa kami bicarakan, kadang-kadang akan melihat ke tujuan undang-undang” dan pergi dari teks biasa.

Baik komentar dan pertanyaan Kavanaugh dan Breyer mengisyaratkan pandangan luas tentang lingkup Komisi Pengaturan Nuklir.

Pertarungan Penambangan Uranium di Virginia Membalikkan Pandangan Tradisional Tentang Kekuasaan Federal dan Negara Bagian

Tapi seperti yang disiratkan Breyer, mungkin warisan Justice Scalia yang tampak besar ketika pengadilan mengumumkan keputusannya. Gorsuch telah memulai argumen lisan dengan mengutip pendapat Scalia yang menjelaskan mengapa pengadilan federal harus menghindari penyelidikan atas motif negara bagian.

Bahwa Kagan dan Sotomayor juga tertarik pada penyelidikan yang lebih sempit ini terhadap tindakan legislatif negara bagian menunjukkan bahwa kearifan konvensional tentang filosofi yudisial mungkin tidak berlaku dalam kasus ini. Keputusan diharapkan sebelum akhir Juni 2019.